Hai Jogja, apa kabar ?

Hai kota kelahiran ku…. Apa kabar mu saat ini ?

Suwer kewer kewer… kangen banget pengen ke Jogja. Terakhir ke Jogja itu waktu ngambil cuti kantor supaya bisa ikut wisuda adekku di UGM dan bisa bareng calon suami mengunjungi Jogja untuk memesan undangan dan souvenir nikah lalu mencari kain kebaya untuk keluarga. Itu sudah tahun 2011. Sekarang dah tahun 2014. Hampir 3 tahun berlalu. Wewwwww…….

  (Bersama mas tersayang menjelajah Jogja di waktu malam dengan motor sewaan :D)

 

(Hanya sempat foto – foto di Benteng)

Gak terasa waktu berjalan begitu cepat ya… Sekarang kangen banget dengan suasana Jogja.

Tapiiiiii…… Kalo sekarang dengar, baca dan lihat di berbagai media, nama Jogja selalu muncul dengan segala kontroversinya. Dari kasus penyerbuan tempat ibadah sampai yang terakhir ini kasus si Florence itu. Weeeew….

Jogja apa makin gak ramah yah?

Tapi tetap saya selalu pengen jalan-jalan kesana. Pengen silaturahmi dengan orang-orang yang pernah berlintasan dalam hidup saya selama di Jogja. Bapak-Ibu kost dari Sagan, Maguwo sampai Pugeran. Pengen ngunjungi asrama Syantikara tempat saya pernah tinggal selama 2 tahun. Lalu pengen dolan ke kampus bertemu dosen-dosen yang menginspirasi ku hingga saat ini. Pengeeeeeen aja. Dan saya juga kangen ikut misa Bahasa Inggris di Kapel RS Panti Rapih. Kangen suasananya. Hiksss……

Selalu berharap bisa kembali ke sana lagi walau adek saya yang lulusan Matematika UGM si Yudith udah selesai, masih ada yang satu yaitu Detha yang masih setia di PBI USD, adek bungsu ku yang membanggakan karna bisa jadi ketua PSM USD hehehehe.

Moga Jogja tetap aman dan ramah yah…. ­čÖé

Moga saya bisa kembali ke Jogja untuk wisudanya si bungsu ini.

Kesabaran pengendara yang mulai hilang di Jogja

Orang sabar disayang Tuhan, katanya gitu loh.

Sayangnya seringkali saya menemukan manusia-manusia yang susah untuk bersabar walaupun cuman untuk 5 menit saja.

Salah satu contoh perilaku yang seringkali kurang mengindahkan orang lain gara-gara kesabaran yang dimiliki hilang entah kemana, bisa mudah kita temui kalau berada di jalanan.

Beberapa hari lalu, di pagi hari saat saya akan berangkat ke pasar dari tempat nginap saya (baca: warnet) di seturan, pada saat menunggu lampu merah berubah menjadi hijau. Di sebelah kiri motor saya, ada seorang bapak yang sudah cukup tua dengan motornya, ikut menunggu lampu hijau. Bapak ini posisi motornya terlalu ke kiri, sehingga membuat ruang yang tidak cukup bagi kendaraan beroda empat yang mau belok kiri (belok kiri langsung kan).

Naaah, bener dugaan saya. Ada mobil taft gitu deh yang mau belok kiri di perempatan UPN itu. Bapak tua itu pun diklakson oleh mobil supaya memberi ruang bagi dia untuk belok. Sekali dua kali, cukuplah batin saya. Lagian ini bapak juga tiba-tiba kaget dan mau merangsek maju dan agak minggir ke kanan. Eh… pengemudi mobilnya malah meng-klakson lagi berulang kali. Esmosi sayah. Langsung aja sayah damprat dengan suara berat dan besar saya ini “SABAR DIKIT NAPA SEEEH” *ingin mengacungkan jari tengah tapi batal*. Bapaknya itu sudah bergerak mau memberi ruang, mengapa anak muda sontoloyo di mobil itu gak bisa sabar bentar aja. DIkit lagi juga bisa lewat kan. Gak perlu pake tin tun tin tun segala berulang. huhhhh

Masih jam setengah 6 pagi saat itu. Saya kebetulan emang mau ke pasar Concat nyari Semar Mendem (makasih pakdhe mbilung untuk petunjuknya) buat adek yang ospek (tapi ga dapet) ­čśŽ┬á Itu bapak tua juga sepertinya mau ke pasar juga.

.

Saya melihat kayaknya sabar untuk orang-orang di Jogja ini sudah mulai berkurang deh (khususnya yang saya lihat dari para pengendara).

Sekali waktu, saat di jalan samping selokan dari mirota gejayan hingga berujung ke ring road utara (tau kan maksud saya?). Hubby saya pernah meludahi seorang cowok sontoloyo bin kutukupret juga.

Bukannya mengapa. Soalnya ini orang sudah tau jalan selokan sempit kayak begitu, motor-motor lagi rame, ehhh… saya dan hubby yang dari arah berlawanan dengan orang itu beserta gerombolan motor lain yang akan berpapasan. Pada detik-detik terakhir hampir berpapasan, cowok kutukupret itu malah menyalip motor-motor lain sehingga hampir menyenggol saya dan hubby (tentu saja ada beberapa motor lagi belakang kami). Padahal samping kiri kami kan selokan!!! WTF.

Kenalah dia ludahan dari hubby sayah. Untung saat terakhir juga hubby mengerem motor dengan mantap. Kesabaran kami juga habislah kalau liat orang kayak gitu. Gak mikir orang lain, mau enak sendiri dijalanan.

.

Perilaku pengendara motor lainnya (atau juga mobil), yang paling bikin sebel adalah yang suka asal belok langsung ke kiri saat ada kendaraan lain yang sedang melaju dari arah kanan lurus (wadow bingung jelasinnya) *(g_doh)* Gak liat2 dulu langsung asal belok kiri. ­čśí

Terus, kembali ke jalan samping selokan yang saya tulis diatas. Yang sering lewat situ (khususnya kayak saya yang tinggal di daerah pugeran sering memanfaatkan jalan situ biar cepet), pasti tau kan kalo jalan itu memang sempit. Selokan di sebelah kiri, kawasan cuci motor, voucher pulsa, laundry, salon ecek-ecek, hingga tempat ngopi dan lain-lain di sebelah kanan (kalau dari mirota gejayan). Udah sempit kayak gitu, mobil pun sering lewat situ eh… ada beberapa malah yang hobi ngebut di jalan sesempit itu.

Tangan kanan saya pernah kesenggol saat melewati jalan depan gereja Katolik di dekat ruko depan pom bensin Babarsari. Waktu itu pas berpapasan dengan mobil sedan yang agak ngebut. Ini orang-orang otaknya di pantat apa yah… sebel saya.

.

Hmm… pokoknya saya benci sama yang suka seenaknya sendiri di jalan. Saya emang sudah tahu, pengendara mobil sering jengkel sama pengendara motor, begitu pula sebaliknya. Tapi mbok ya sabar lah dikit kalau di jalan. Liat-liat sikon dong. Jangan asal merasa yang paling mahal berhak menguasai atau yang tiba-tiba merasa dirinya adalah Valentino Rossi jadi pamer di jalan. ke hutan aja deh lu

Padahal, sabar itu ada enaknya juga lho. Hal ini yang sudah saya lakukan beberapa tahun ini. Ketika melihat banyak kendaraan yang mau belok ke seberang sementara saya sedang meluncur lurus. Selalu saya berusaha untuk mendahulukan mereka. Karena apa??? Saya yakin saja, suatu saat akan ada yang membalas seperti yang saya buat. Dan juga setelah melakukan itu, hati saya jadi senang (wah… sudah membantu orang hari ini).

Sabar di jalan raya itu nikmat juga lho.