Cerita Mob Lagi

Keliling Jakarta

Tete satu nih baru pertama kali datang ke Jakarta. Tete tiba di Bandara Soekarno-Hatta jam 8 malam langsung menuju hotel dan tidur. Pagi jam 6 lagi tete su bangun, terus tete pake sendal langsung keluar hotel jalan kaki. Kemana kaki melangkah tete ikut saja, tete tra sadar su jam 1 siang. Lalu tete istrahat di halte bus, baru tete bongkar menangis bokar.Trus ada mas yang tanya
Mas : Pak, kenapa menangis?
Tete : Adoooh Jakarta… Jakarta… kota besar, gedung tinggi-tinggi, mobil padat, orang banyak…
Mas : Iya pak, benar sekali itu, trus kenapa bapak menangis?
Tete : Mas biar ko tau, sa keluar dari hotel jam 6 pagi sampai siang ini sa jalan keliling Jakarta tapi sa tra liat ada orang yang jual pinang!!!

—————————————————————————————————————-

BBM

Mina telepon obet

MINA : Sayang kenapa loyo bgtu..???

OBET : BBM

MINA : apa tu BBM..??

OBET : BETA BALOM MAKAN

MINA : kalo bagitu pi mkn sudah syng,se jang loyo bagitu

OBET : BBM

MINA : APA LAI TU..???

OBET : BELUM BELI MAKAN.

MINA : na pi beli sdh to…

OBET : BBM

MINA : ini kali apa lai..??

{MULAI EMOSI}

OBET :; benar-benar miskin
(seng punya doi)

MINA : oow,,na klu btu syng BBM JUA
OBET : apa tu

langsung mina jawab : baring biar mati

—————————————————————————————————-

DOA CUCU UNTUK TETE BELANDA

Ada cucu satu dia dari Papua datang ke Belanda mo lihat dia pu opa yang ada sakit keras.
Sampe di sana, opa pesan : “cucu.. kalo opa mati opa mau cucu yang berdoa buat opa, tapi pake bahasa Belanda.”
Tidak lama begini, opa meninggal.
Trus di pemakaman orang-orang suruh cucu yg berdoa sesuai dengan opa punya permintaan.
Tapi cucu ni tra bisa berdoa pake bahasa Belanda.
Tapi orang-orang smua su tutup mata dan tunggu cucu angkat suara.
Liat begitu, cucu langsung berdoa dengan logat Belanda : “EIK CANGKUL AND DE SKOPEN…EN YEI OPA KERKOF STAND BY VOOR CACING VERMAK OPA YEI..”

————————————————————————————————————–

SEX

Satu kali begini Obet de tanya sama de pu Bapak..

Obet : Bapak, sex itu apa kah..??

Obet de pu Bapak nih kaget tra baik skali Trus bilang sama Dia..

Bapak : Ah..Ko ini anak kecil baru tanya barang itu lagi. . .

Obet : Ah…Penting ini Bapak..!!

Sudah Karena Nanti Obet de tanya sama Orang lain trus orang lain cerita yang tra baik lagi Obet Pu Bapak de ppikir bagaimana supaya bisa
jelaskan ke Obet deng Bahasa yang obet bisa mengerti..

Obet pu Bapak mulai jelaskan pake perumpamaan Katak, bagaimana katak itu dari kecebong sampe de bisa jadi katak. . trus kupu2,
bagaimana dari ulat, kepompong sampe bisa jadi kupu2. Trus Obet Bapak de mulai cerita kisah tentang de pua Bapak deng pu mama
mulai kenalan sampe obet lahir.

De Bapak jelaskan luar2 nya saja.Pas selesai jelaskan begini Obet de
menangis keras2 eee. . . langsung de Pu Bapak tanya sama dia..

Bapak : Bah..Obet, kenapa ko menangis ..?? Bapak kan su jelaskan tadi toh sama ko…!!

Obet : Iyo..Bapak su jelaskan Tapi de pu jawaban panjang skali… eh… Sa Binggung mo isi bagaimana nih ?? ini de pu kotak jawaban cuma dua saja baru . .ahh kalo begitu Bapa ko yang tulis di sa pu buku ini sudah..”

Obet lempar de pu Buku Bahasa inggris ke de pu Bapak…

Obet Pu Bapak angkat buku begini dapa liat tulisan di sampul
depan. .

NAME : . . . . . . . .

ADDRESS : . . . . .

CLASS : . . . . . . .

AGE : . . . . . . . . .

SEX : . . . . / . . . .

Haaaaeeee….# Obet Bapak Badan Lemas Langsung…Macam Kena Malaria langsung kah….#

—————————————————————————————————————–

Turunan pembalap.
Cucu: Tete saya ini pembalap..
Tete: iyo ..kah..
Cucu: Sa dari Jayapura ke Sentani 10 menit PP
Tete: stop tipu…!
Cucu: kalo tikungan itu sa tra rem. macam di TV kikis lutut..
(tete tra o kalah)
Tete: cucu, waktu tete masih muda, Jayapura – Sentani tete lepas tangan..
Cucu: oooo.. tete pake swanggi to..
Tete: Bukan.. tete naik ojek…!

—————————————————————————————————–

Hamil lagi

loading

 

Keputusan untuk hamil lagi entah kenapa tiba – tiba nongol di benak saya sejak Maret 2014 lalu. Mungkin juga karena melihat teman-teman kantor saya yang bersamaan melahirkan di tahun 2012 pada hamil lagi di tahun 2014 ini sehingga sedikit membuat saya jadi pengen ikut-ikutan untuk hamil lagi.

Berhubung saya sebagai penguasa alat reproduksi saya sendiri yang mendadak menginginkan tahun 2014 ini menjadi tahun terakhir saya bisa hamil, akhirnya saya pun meminta suami untuk tidak memakai alat kontrasepsi supaya bisa mewujudkan keinginan saya itu.

Setelah saya ingin ‘ikut-ikutan’ hamil lagi seperti teman-teman lainnya, saya memang mempertimbangkan lagi keputusan ini. Karena ini menyangkut nyawa baru yang harus dilahirkan, lalu kakaknya yang masih berusia 1 tahun 3 bulan. Tapi setelah dipikirkan baik-baik, akhirnya keputusan hamil itu tetap saya lakukan.

Pertimbangannya begini :

  • Kakaknya memang masih 1 tahun 3 bulan, namun karena pemilihan waktu saya untuk hamil di bulan Maret 2014 perkiraan anak ini lahir sepertinya akan sama atau dekat dengan tanggal lahir kakaknya. sekitar akhir November 2014 atau awal Desember 2014. Seenggaknya saat bayi di kandungan ini lahir, kakaknya udah pas 2 tahun.
  • Walaupun kakaknya masih kecil, sepertinya biarlah sekalian repot ngurusin krucil-krucil ini. Daripada saya memberi jarak yang agak jauh, malah nanti repotnya ngulang lagi. Jadi biarlah sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui lah. Sekalian capek saat ini.
  • Umur saya tahun ini sudah 30 tahun. saya pikir sudah saatnya saya untuk menyelesaikan kegiatan reproduksi di tahun ini supaya berikutnya tinggal bagaimana membesarkan anak-anak saja sambil saya juga mengatur karir saya ke depan nantinya.
  • Umur suami sudah menginjak angka 37 tahun. Saya khawatir juga semakin lama ditunda anak berikutnya, kasian juga nanti. Gak mungkin kan saya mau punya anak lagi kalau suami sudah 40 tahun. Supaya setidaknya ketika anak-anak sekolah sampai pendidikan yang tinggi suami masih dalam usia produktif untuk bekerja.

Kayaknya hanya itu pertimbangan-pertimbangan penting yang membuat saya memutuskan untuk hamil lagi.

Ohya, ini kehamilan ke empat saya. Sejak yang pertama perempuan Chacha, kedua cowok Vano, ketiga Rafael, dan ini yang keempat menurut dokter cowok lagi. 😀

Sangat menyayangi anak-anak ini walau yang dua nya lagi sudah tidak tinggal bersama saya. Pembaca blog ini sejak 2008 pasti tahu kisah hidup saya sejak awal itu seperti apa hingga akhirnya harus terpisah dengan anak saya yang lainnya.

Yah begitulah hidup yang harus saya jalanin. Sekarang lagi fokus ngurusin yang 1 tahun 9 bulan ini sambil merawat kehamilan ku yang sudah 7 bulan ini. Moga semua sehat selalu.

 

sumber gambat dari sini

Setelah menikah ternyata…..

 

 

Tak seindah masa – masa pacaran itu.

Atau saya aja yang selalu salah memilih yah?

Hmmm….

Kok rasanya menyesal belakangan jadinya. Tidak menyangka bakal akan ngenes begini juga.

Setelah menikah …. rasanya ngenes nes nes nes…..

Masih berharap ada perubahan sih. Kalau tidak mending diakhiri saja.

 

Ini yang punya blog kok hidupnya mengenaskan sekali. Kapan bahagianya…. 😦

Hai Jogja, apa kabar ?

Hai kota kelahiran ku…. Apa kabar mu saat ini ?

Suwer kewer kewer… kangen banget pengen ke Jogja. Terakhir ke Jogja itu waktu ngambil cuti kantor supaya bisa ikut wisuda adekku di UGM dan bisa bareng calon suami mengunjungi Jogja untuk memesan undangan dan souvenir nikah lalu mencari kain kebaya untuk keluarga. Itu sudah tahun 2011. Sekarang dah tahun 2014. Hampir 3 tahun berlalu. Wewwwww…….

  (Bersama mas tersayang menjelajah Jogja di waktu malam dengan motor sewaan :D)

 

(Hanya sempat foto – foto di Benteng)

Gak terasa waktu berjalan begitu cepat ya… Sekarang kangen banget dengan suasana Jogja.

Tapiiiiii…… Kalo sekarang dengar, baca dan lihat di berbagai media, nama Jogja selalu muncul dengan segala kontroversinya. Dari kasus penyerbuan tempat ibadah sampai yang terakhir ini kasus si Florence itu. Weeeew….

Jogja apa makin gak ramah yah?

Tapi tetap saya selalu pengen jalan-jalan kesana. Pengen silaturahmi dengan orang-orang yang pernah berlintasan dalam hidup saya selama di Jogja. Bapak-Ibu kost dari Sagan, Maguwo sampai Pugeran. Pengen ngunjungi asrama Syantikara tempat saya pernah tinggal selama 2 tahun. Lalu pengen dolan ke kampus bertemu dosen-dosen yang menginspirasi ku hingga saat ini. Pengeeeeeen aja. Dan saya juga kangen ikut misa Bahasa Inggris di Kapel RS Panti Rapih. Kangen suasananya. Hiksss……

Selalu berharap bisa kembali ke sana lagi walau adek saya yang lulusan Matematika UGM si Yudith udah selesai, masih ada yang satu yaitu Detha yang masih setia di PBI USD, adek bungsu ku yang membanggakan karna bisa jadi ketua PSM USD hehehehe.

Moga Jogja tetap aman dan ramah yah…. 🙂

Moga saya bisa kembali ke Jogja untuk wisudanya si bungsu ini.