Kesabaran pengendara yang mulai hilang di Jogja

Orang sabar disayang Tuhan, katanya gitu loh.

Sayangnya seringkali saya menemukan manusia-manusia yang susah untuk bersabar walaupun cuman untuk 5 menit saja.

Salah satu contoh perilaku yang seringkali kurang mengindahkan orang lain gara-gara kesabaran yang dimiliki hilang entah kemana, bisa mudah kita temui kalau berada di jalanan.

Beberapa hari lalu, di pagi hari saat saya akan berangkat ke pasar dari tempat nginap saya (baca: warnet) di seturan, pada saat menunggu lampu merah berubah menjadi hijau. Di sebelah kiri motor saya, ada seorang bapak yang sudah cukup tua dengan motornya, ikut menunggu lampu hijau. Bapak ini posisi motornya terlalu ke kiri, sehingga membuat ruang yang tidak cukup bagi kendaraan beroda empat yang mau belok kiri (belok kiri langsung kan).

Naaah, bener dugaan saya. Ada mobil taft gitu deh yang mau belok kiri di perempatan UPN itu. Bapak tua itu pun diklakson oleh mobil supaya memberi ruang bagi dia untuk belok. Sekali dua kali, cukuplah batin saya. Lagian ini bapak juga tiba-tiba kaget dan mau merangsek maju dan agak minggir ke kanan. Eh… pengemudi mobilnya malah meng-klakson lagi berulang kali. Esmosi sayah. Langsung aja sayah damprat dengan suara berat dan besar saya ini “SABAR DIKIT NAPA SEEEH” *ingin mengacungkan jari tengah tapi batal*. Bapaknya itu sudah bergerak mau memberi ruang, mengapa anak muda sontoloyo di mobil itu gak bisa sabar bentar aja. DIkit lagi juga bisa lewat kan. Gak perlu pake tin tun tin tun segala berulang. huhhhh

Masih jam setengah 6 pagi saat itu. Saya kebetulan emang mau ke pasar Concat nyari Semar Mendem (makasih pakdhe mbilung untuk petunjuknya) buat adek yang ospek (tapi ga dapet) :(  Itu bapak tua juga sepertinya mau ke pasar juga.

.

Saya melihat kayaknya sabar untuk orang-orang di Jogja ini sudah mulai berkurang deh (khususnya yang saya lihat dari para pengendara).

Sekali waktu, saat di jalan samping selokan dari mirota gejayan hingga berujung ke ring road utara (tau kan maksud saya?). Hubby saya pernah meludahi seorang cowok sontoloyo bin kutukupret juga.

Bukannya mengapa. Soalnya ini orang sudah tau jalan selokan sempit kayak begitu, motor-motor lagi rame, ehhh… saya dan hubby yang dari arah berlawanan dengan orang itu beserta gerombolan motor lain yang akan berpapasan. Pada detik-detik terakhir hampir berpapasan, cowok kutukupret itu malah menyalip motor-motor lain sehingga hampir menyenggol saya dan hubby (tentu saja ada beberapa motor lagi belakang kami). Padahal samping kiri kami kan selokan!!! WTF.

Kenalah dia ludahan dari hubby sayah. Untung saat terakhir juga hubby mengerem motor dengan mantap. Kesabaran kami juga habislah kalau liat orang kayak gitu. Gak mikir orang lain, mau enak sendiri dijalanan.

.

Perilaku pengendara motor lainnya (atau juga mobil), yang paling bikin sebel adalah yang suka asal belok langsung ke kiri saat ada kendaraan lain yang sedang melaju dari arah kanan lurus (wadow bingung jelasinnya) *(g_doh)* Gak liat2 dulu langsung asal belok kiri.😡

Terus, kembali ke jalan samping selokan yang saya tulis diatas. Yang sering lewat situ (khususnya kayak saya yang tinggal di daerah pugeran sering memanfaatkan jalan situ biar cepet), pasti tau kan kalo jalan itu memang sempit. Selokan di sebelah kiri, kawasan cuci motor, voucher pulsa, laundry, salon ecek-ecek, hingga tempat ngopi dan lain-lain di sebelah kanan (kalau dari mirota gejayan). Udah sempit kayak gitu, mobil pun sering lewat situ eh… ada beberapa malah yang hobi ngebut di jalan sesempit itu.

Tangan kanan saya pernah kesenggol saat melewati jalan depan gereja Katolik di dekat ruko depan pom bensin Babarsari. Waktu itu pas berpapasan dengan mobil sedan yang agak ngebut. Ini orang-orang otaknya di pantat apa yah… sebel saya.

.

Hmm… pokoknya saya benci sama yang suka seenaknya sendiri di jalan. Saya emang sudah tahu, pengendara mobil sering jengkel sama pengendara motor, begitu pula sebaliknya. Tapi mbok ya sabar lah dikit kalau di jalan. Liat-liat sikon dong. Jangan asal merasa yang paling mahal berhak menguasai atau yang tiba-tiba merasa dirinya adalah Valentino Rossi jadi pamer di jalan. ke hutan aja deh lu

Padahal, sabar itu ada enaknya juga lho. Hal ini yang sudah saya lakukan beberapa tahun ini. Ketika melihat banyak kendaraan yang mau belok ke seberang sementara saya sedang meluncur lurus. Selalu saya berusaha untuk mendahulukan mereka. Karena apa??? Saya yakin saja, suatu saat akan ada yang membalas seperti yang saya buat. Dan juga setelah melakukan itu, hati saya jadi senang (wah… sudah membantu orang hari ini).

Sabar di jalan raya itu nikmat juga lho.

39 thoughts on “Kesabaran pengendara yang mulai hilang di Jogja

  1. Ga tau sih di Jogja separah apa, tapi emang banyak pengendara yang nyebelin sekarang, sis.
    Dimana2 pasti ada aja orang2 ga normal kayak gitu.

    Buat aku yang lebih sering jadi pejalan kaki. Tiap hari cuma bisa urut2 dada aja liat kelakuan mereka. Masak nyaris nabrak orang malah cengengesan…
    Aneh memang….

  2. sayang saya udah lama meninggalkan jogja, jaman di mana jalan kaliurang (terutama prapatan polsek ugm) masih leluasa untuk berkendara di sana

  3. whahahha..kl soal mobil ma motor, seringkali yg bleber malah bawa2 kecemburuan sosial, jd yg motor sebel sama mobil krn mentang2 mahal.

    pdhl, dlm pandangan saya, pelaku yg berp[eran dlm keruwetan lalin di jogja adl :
    1. bis kota dan kendaraan umum seukurannya
    2. angkot dan kendaraan umum seukurannya
    3. becak
    4. motor (krn merasa kecil, ramping, suka ga nyadar bahwa kelakuan zigzag, keluar dr gang langsung nyelonong tanpa berhenti dulu dan liat2 kanan kiri, melawan arus, belok ga pake sein kadang malah sein itu dipake buat hiasan, jalan malem tanpa nyalain lampu, dll sangat merugikan org lain)
    5. mobil yg suka parkir sembarangan, ga ngerti fungsi sein
    6. pedagang kaki lima yg suka pake trotoar

    haduh, cha, udah brp umur gw yg ilang gara2 stress tiap di jalan.
    maunya misuuuuh aja.
    trus trang, sbg mobiler, kita posisi ndak diuntungkan, krn hukum yg berlaku dijalanan, adl yg paling besar adl yg salah. pdhl sering bgt, gara2nya si pengendara motor yg meleng ato belok tiba2.
    dan semua sodara dan temen gw bilang, jogja tingkat toleransi palong parah, bahkan dibanding jakarta !!

    tp salut ma kamu, cha, melihat kamu mendahulukan yg mo belok, aku yakin, kamu adl pengendara motor yang juga menghargai sesama pemakai jalan lain.
    kl ketemu di jalan, dadah2 yaaaaa ^^

  4. @didut:
    jogja emang dah parah banget nih. kelakuan orang2 dijalan bikin sesak hati

    @m4rino:
    iya sis, kadang sebel yah kalo jadi pejalan kaki. apa lagi jadi pengendara juga. kadang mikir gini, kita dah hati-hati banget bawa kendaraannya ehhh yang lain ugal2an

    @sandal:
    bisa jadi tuh. KEBIASAAN DI KAMPUNG JANGAN BAWA KESINI DONG

    @uthie:
    hehe, iya tuh. kalo saya mending pake earphone lah kalo nunggu telpon penting banget. ato gak musti naruh di tas biar kalo bunyi berhenti bentar di pinggir jalan baru ngangkat

    @lemari kosong:
    iya kali yah, huhuhuhu

    @goop:
    okeh, besok2 saya lihat plat nya deh uncle goop.

    @zam:
    oooooh tidaaaaaak, aku tak mau seperti di Jakarta

  5. @fiqa:
    hehe, itu sih udah lumayanlah. paling parah di perempatan mirota kampus tuh. belum bis-bis umum yang suka ngejar lampu merah. huh

    @syam:
    oh syukurlah saya tidak di jakarta

    @pak Yahya:
    iya sih pak, saya ngerti perasaan sopir juga kalo kayak gitu. tapi kan seperti yang saya bilang, kenapa sih gak bisa liat sikon dulu. apa hanya karena hak dirampas jadi sudah tidak ada rasa hormat kepada yang lebih tua gitu lho. soalnya saya selalu mikirin bapak saya sendiri juga kalau naik motor dan seperti itu diperlakukan. SABAR DIKIT SAMA ORANG TUA GITU LHO😀
    sama halnya dengan saya kalau melihat sebuah mobil disopiri oleh ibu-ibu yang udah cukup tua, sebisa mungkin kan mendahulukan beliau ini. Saling menghargai lah pak di jalan menurut saya.

    @GUN:
    nancep poll:mrgreen:

    @diriku sendiri lagi:
    kalo orang lagi berdua ma pacar di motor serasa sepanjang jalan kenangan. udah ngambil jalan di kanan ehhhh motornya lambat pulak. bikin yang mau nyalip jadi sebel.

    @mbak memeth:
    wow. saya malah kadang sebel ama yang bawa moge, hihihii. kalau bus, gara2 kejar setoran gitu deh. sama kayak angkot yang juga suka mendadak dangdut berhenti di depan kita (aseeem). kalau becak, mungkin merasa paling miskin sedunia jadi harus didahulukan kali yah mbak (upss…) saya tetep hormati tukang becak koq, karena dalam hati juga kasihan sih (lho… malah jadi membeda2kan gini deh, yang status bawah boleh2 aja yang status atas gak boleh) hihihihi ahhh pusing deh. bijimana dong ini.
    kalo motor, ehem, mungkin keuntungan kit abawa motor yah gitu, bisa nyelip2 deh. tapi kalo sampe gak mikirin orang lain juga weleh2… (kita dah hati-hati bawa kendaraan, eh itu orang malah gak hati-hati)
    mobil yang suka parkir sembarangan… err… kalo saya sebelnya ke tukang parkirnya. apalagi kalau malam di depan gedung wanita tama itu. parkir mobilnya lesehan2 situ memakan separuh jalur deh. ckckckck…

    hehe, iya mbak. saya cuman mikir karma *jadi inget plurk* soalnya kadang lho mbak. pas saya lagi menunggu mau menyeberang ada mobil yang tiba-tiba berhenti ngasih jalan ke saya. wah, kalau begitu senang banget deh. Kalo kita baik sama orang suatu saat akan ada lagi yang baik ke kita bukan…

    -reply komen terpanjang dalam sejarah blog ini-😀

    @wahdini:
    alon-alon asal kelakon?? sekarang waktu adalah uang kali. jadi harus buru-buru.😀

  6. berusaha tetap sabar aja sih kalo aku, daripada nurutin emosi bisa mati mendadak ntar di jalan. Kalo di daerah surabaya ada beberapa titik yg kadang bikin emosi, perempatan sepi, lebar dan sering terjadi penyerobotan lampu merah, padahal udah berkali-kali terjadi kecelakaan disitu sampai memakan korban jiwa.

  7. bukan cuma di jogja aja deh orang gila kaya gitu… di palembang dan kota-kota lain juga kayanya memang banyak yang udah pada ga doyan makan nasi….. hehehehehe

  8. huwaduh, sayang sekali kalo jogja udah ketularan grusa grusu kaya gitu
    semoga ndak sampai sebarbar jakarta
    duh kangen naik motor alonalon menyusuri kota
    me di jakarta ndak berani naik motor jee

  9. Saya pernah maen ke yogya dan bermotoran ma temen saya. Ngeri juga, pas malem2 sempet kesenggol motor yg lagi lari dengen kencengnya. Untung cuma kesenggol dikit, kitanya rada doyong jalannya gara2 itu tapi gak pakei acara jatoh segala. Kalo dipikir2 buat apa siy selengekan di jalan raya? secara nyawa kan bisa jadi taruhan. Sabar dan menaati aturan emang susah kali ye??(wong SIM aja nembak) padahal buat keselamatan sendiri😦 parah neeeeeh..

  10. hiks..iyah, njogja & mbandung mangkin kliatan semrawut lalulintasnya…
    abisnya para pendatang pada betah ya cha? usir ajah gih pada xixixi…..

  11. @-=«GoenRock®»=-
    iyah, bahaya itu. palagi kalo lepas dan ada kendaraan lain dibelakangnya. itu yg make helm begitu apa g mikir yah kalo jatuh kan sayang kepalanya.

    @arya:
    mending balik jaman batu aja kali ye… pada jalan kaki aja wahahahahah

    @mbah sangkil:
    oke je.. bersabar, tapi sampai kapan mbah?? esmosi nih liat org yang mikir diri sendiri aja

    @mufti:
    huehuehue, g sempat liat juga. tapi semua plat sama deh kayaknya😛

    @goiq:
    ga doyan maem nasi trus maem apa dong mas? maem aspal??? :))

    @pak gempur:
    yoi bos. pemandangan tiap hari deh

    @cya:
    klo di jogja masih cukup aman buat cewek2. saya aja hobi keliling jogja malam2 sendirian, asal jangan di tempat gelap aja, ntar di palak

    @manik:
    org2nya perlu disekolahin lagi, hahahaha

    @cynthinks:

    wong SIM aja nembak

    aha… bisa jadi begitu. apa harusnya kepemilikan SIM bener2 di perketat??? Endonesa gitu lho!!!

    @imam:
    iyah, mulai kacau nih. paling sebel kalau jalan di jalanan sepanjang selokan mataram, darah tinggi mulu.

    @oon:
    masa’ saya ngusir diri sendiri? *wink2*

    @kw:
    merasa paling harus didahulukan di jalan sih.
    entah sudah berapa ratus kali jari tengah saya diacungkan ke para sopir bus sialan di Jogja

  12. betul2…
    aku pernah liat ada mbak2 yang keliatannya alim, naek motor. Tapi ternyata pas ada orang mau nyebrang, tanpa alasan yang jelas si mbak itu ngomong Anj*ng!
    argh… mana lagi puasa pula😐

  13. Orang kita aneh, lho Cha…
    Katanya orang sabar, tapi perilaku berlalulintas sangat minus….

    Sayah pernah ke Kamboja dan Vietnam.
    Da sana motor lebih sangar lagi dibanding di Indon. Ibarat kata, kayak Tawon Bubar lah…

    Berseliweran.

    Mau nyebrang sangat susah.

    Tapi akhirnya saya tau rahasianya, yaitu nyebranglah dengan percaya diri, jangan ragu, motor-motor itu pada pinter menghindar.

    Asyiknya, meski motor-motor itu pada seliweran, selama ndak ada kontak antar mereka, ndak ada tuh yang marah-marah kayak orang Indon….
    🙄

  14. Udah cha ke Le Creusot saja. Tak ada macet. Tak ada polusi suara dari sepeda motor kampret dan klakson, karena di sini terlarang mengklakson kecuali dalam keadaan bahaya! Orang-orangnya sabar menunggu lampu merah menyala, malah mereka sudah berhenti saat lampu kuning nyala. Kecepatan di dalam kota 50km/jam dan di depan sekolah atau di pusat kota (depan Walikota) 30km/jam.

  15. Yah, soal kurangnya kesabaran aku dan teman-teman juga juga merasakan sendiri, Mbak Ocha🙂

    Kalau sudah di jalan kayaknya jalan itu seperti punya sendiri. Mungkin karena terburu wktu dan suasana jalan yang gak enak banget. Itu hasil survey kecil-kecilan.

    BTW, terima kasih telah mengingatkan🙂 Semoga kita makin disayang Tuhan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s