Baru tahu kalau Oma saya preman jago.

Sejak pertengahan bulan lalu, beberapa keluarga saya mengunjungi Jogja dalam rangka pencerdasan keturunan keluarga yang sudah melalui jenjang pendidikan S3 di Papua sana (SD, SMP, SMA), menuju (puncaak…. gemilang cahaya… ) tingkat pendidikan yang lebih tinggi lagi yaitu S1 di kota Jogja ini. Udah S3 balik S1 lagi😀

duh mau cerita apa kok pembukanya gini sih… maap-maap *dengan kepala benjut2 dilempar monitor* (request yang flat domz…. ) sudah penyakit saya kalau mau cerita sesuatu musti pembukaannya sepintas gak nyambung. Err….. bedewe.. akhirnya saya bisa bikin kata yg dicoret di judulnya (horeeeeee…… *lempar2 bunga)

Jadi gini….. karena keluarga yang berdatangan begitu banyak. Sudah tentu dapet saweran banyak juga kumpul ngobrol bersama om dan tante2 tercinta, terutama diskusi kampus mana yang cocok untuk sepupu2 saya yang 4 biji itu: dua kembar putri dan dua lainnya tunggal (putri jg). Hingga cerita2 nostalgia mereka yang pernah tinggal sewaktu sekolah dulu di rumah Opa dan Oma saya di kota Fakfak, Papua Barat. Kebetulan emang om dan tante2 yang dateng ini bukan sodara langsung dari Papa saya. Hanya keluarga jauh, tapi sudah pasti lah, kalau marga sama dan dari kampung yang sama pula mau darimanapun tetep keluarga. (melenceng lagi deh)

Nah… salah satu cerita mereka adalah… TERNYATA bukan hanya Opa saya yang dulu setia kemana2 dengan Binter kebanggaannya. Oma saya ternyata jago juga bawa motor. Cuman lebih sering make Vespanya saja.

Itu aja kok kaget cha???????

Lah gimana saya gak kaget, ternyata dibalik sangatsuburnya badan Oma saya sekarang. Beliau ini sungguh lincah dengan vespanya di jaman itu (kira2 dari tahun 70-an sampe 80-an). Tentu saja harus lincah, karena Oma saya ini cuman Ibu Rumah Tangga dengan belasan mulut dirumah yang harus diberikan makan. Sodara papa saya 9 orang, belum sepupu2 Papa dari kampung yang dibawa Opa saya untuk sekolah di Papua.

Kegiatan rutin Oma saya ini dimulai dari sebelum orang rumah semua bangun pagi hingga setelah orang rumah semua tidur dimalam hari. Berarti emang bener Oma saya milih Vespa saat itu karena kemungkinan ke Pasar pasti belanjaannya banyak.

Saya sendiri hanya pernah melihat foto Vespa tersebut ketika SMA. Anehnya di foto itu cuman ada saya sama Opa yang baru pulang main tenis. Rupanya memori saya belum terbentuk saat itu. Jadi gak bisa ingat.

Oma bawa Vespa. Truss dimana jagonya????

Hehehe, kalau anda sudah ke kota Fakfak yang terkenal dengan nama kota Pala. Anda pasti mengerti maksud saya. Ngeri deh jalan2nya. Saya aja berani bawa motor disana saat pulang tahun kemaren. Sampai ada semacam joke2 sopir, yang bilang kalau sudah pernah nyupir angkot di Fakfak, kalau ke kota lain yang jalannya lurus gak naik2 gunung, pasti deh jago. Waksss.

Ini salah satu foto di Fakfak yang saya temukan lewat Om Gugel milik sodara disini. (maaf saya ambil tanpa seijinnya) Katanya pemandangan dari depan hotel yang diinapinya. Kayaknya hotel yang pas didepan rumah Oma saya deh.

Bisa lihat kan. Rumah yang kelihatannya bersusun kebawah. Rumah-rumah di gunung kayak begini sudah pasti jalannya susah bok. Curam banget turunannya. Belum kalo ada belokan.

Huahhh …. Oma saya emang jago. Ibu RT yang jago gak mau repotin suaminya yang sibuk cari duit saat itu (ya tentu saja, yg harus dihidupi banyak gitu).

Gak bisa membayangkan dulu oma saya (yang sekarang badannya se-BESAR itu) bisa bawa vespa juga ternyata.

Akhirnya saya jadi tahu, darah pembalap itu bukan hanya turun dari mama saya.😀

——————————-

Btw, gambar terakhir dari sini. Iklan Vespa jadul tahun 1946. huehuehuehue

13 thoughts on “Baru tahu kalau Oma saya preman jago.

  1. @nenyok:
    iyah, oma ku itu emang IRT luarrrr binasa. sampe skrg pun pengen masuk dapur terus. padahal kakinya sudah rematik akut ditambah varises berlebihan. namun tetep bagi beliau dapur adalah istananya. hehehehe
    kata yg dicoret??? duh susah jelasinnya. dari tadi tiga kali sy buat disini tapi malah kena coret juga.

    @didut:
    makanya baru tahu saya kalo oma saya itu jago jg di jalanan kota Fakfak yang ngeri itu. keren yach..

  2. Nenekku manis, umur setengah abad
    Masih lincah bagai bola pimpong
    …..
    …..
    …..
    Nenekku… Okem
    Nenekku… Okem
    (Nenekku Okem, Iwan Fals)

    Mas Bachtiar (Presiden B-HI) pasti seneng nih denger ceritanya.

    .::he509x™::.

  3. @joesatch yang legendaris:
    huwakakakakak…😆 coba kalo oma saya masih muda. hihihihihi

    @ngodod:
    ada apa?? sampai trauma segala. tapi kalo cuman ngeliat vespa aja gak papa kan??? hehe

    @daan:
    iyah.. gak nyangka dulu ada iklan seperti itu

    @yusdi:
    oma saya mungkin ibu2 gaul *bangga jd cucunya*

    @almascatie:
    hehehe, oma saya ini yg dulu sy bilang ada darah Seram-nya.
    untungnya ada darah Jerman juga jadi lebih modern
    dan dimaklumi aja oleh Opa saya.. xixixixi

    @manongan:
    mas gandung, weleh lagunya Iwan Fals ya.. *baru tau* (nyari ahhhh)
    presiden B-HI?? ada apa gerangan kalo beliau suka yg seperti ini??
    -maklum org ndak gaul sayah-

  4. wah saya jadi ingat masa kecil

    paling senang kalo naik vespa di depan, trus kena angin wuzzzzzzzzz

    pulang2 muntah2 masuk angin, ngerepotin orang rumah deh😦

    Btw salam ma omanya ya hahahahahahha

  5. Hahahahahha…

    Perempuan2 jaman dulu memang hebat2 yah, lain dengan kita, perempuan jaman sekarang, banyakan males2an.. kalo disuruh kemana2 mesti mikir dulu, ntar kepanasan, kulit gosong dsb.

    salam buat omamu yach…

    silly

  6. @gandhi:
    huehueue, namanya aja waktu kecil. sama deh mas. gak bisa klo gak duduk di depan. palagi vespa. sambil berdiri..

    @silly:
    tapi saya enggak. dasar emang tampang jalanan sih. kalo saya dah naek motor kadang cuma celana pendek ma kaos.

    wahhh banyak yg nitip salam ma oma nih… hihihihi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s