Belajar dari usia dini

Katanya anak pada usia 0-6 tahun adalah masa Golden Age yang bagus untuk belajar. Belajar hitungan sampai bosan, beralih ke latihan menggambar. Sayangnya, melihat laptop yang menganggur membuat si kecil lebih memilih untuk mencoba-coba hal baru yang kelihatannya lebih menarik. Program Drawing for Children pun di otak-atik. Sampai akhirnya tangan mommy yang dari tadi membantu untuk mengarahkan ditepis.

“chacha mau coba sendiri mama….”

Duh.. sekecil ini udah bisa main2 dengan laptop. Jaman ortunya aja masih sering main sama kodok di rawa-rawa. Ngejar layangan putus. Main di pohon sampai mama teriak-teriak. Beda dengan sekarang.

Kalau dulu pengen punya mobil2an tapi gak ada duit, buat sendiri pakai kulit jeruk bali. Sekarang.. tinggal ke toko mainan udah ada, dari yg kecil sampai yang bisa dinaiki ada dijual.

Kalau dulu pengen main boneka dan rumah-rumahan, dijahit sendiri bonekanya sama oma, trus rumah-rumahnya dibuat opa dari triplek bekas. Bagian interior tinggal pakai sisa2 potongan kayu dari rumah orang yg baru dibangun. Sekarang.. tinggal beli di toko. Ada semua.

Kalau dulu……. Sekarang, semua bisa di beli di toko. Arghhh…. *melirik dompet*

Emang anak jaman sekarang. Yang katanya iklan bakal jadi Generasi Platinum *syg susu yg di iklan itu mahal je*

———————————————-

Capek belajar dan main di rumah, jalan-jalan dengan sepeda motor ke daerah jalan Solo bersama papa mama. Rencananya mau ke toko perlengkapan anak-anak. Eh… minta pindah ke depan.  Tangan papanya di setang motor pun ditepis berkali2 sampai akhirnya, tangan mungil itu yang memegang setang motor.

“ngeng.. ngeng..”

Wadow.. gak tau apa kalau mama yang dibelakang dagdigdug seerr. Tapi gak masalah, mamanya juga dulu begitu sih. Gak tahan duduk di belakang. Dulu aja kelas 5 SD udah bisa bawa motor cuman kaki yang belum nyampe ke persneling dan rem. huehuehue. Sekarang harus bisa dong belajar medan di jalan raya. Hihihihi:mrgreen: Biar nanti kalau sudah gede jadi pengendara motor yang baik dan terampil. Penting itu.

-besok belajar apa lagi yach-

7 thoughts on “Belajar dari usia dini

  1. Anak zaman sekarang emang keren-keren…
    ngalahin emaknya aja…

    ugh…, kalo udah begini gue jadi inget Emir.
    Btw, mampir ya!

  2. waduuuwwww…itu kl diboncengin motor, dipakein helm, masker, dan jaket dong, sista. sayang anak. masak anak jd tameng angin bagi ortunya. ortu pake helm, masak anak kagak.

    ayo…membiasakan chacha utk waspada, hati2, disiplin seperti disiplinnya orang bule dan singapur itu lho, sist….

    oiya, kl pengen mainan kan ga musti harus dituruti untuk bela-beli ?? share aja nih, ponakanku smp skerang ga dibiasakan dibeliin mainan macam2. mereka (ponakanku kembar), jadi terbiasa kreatip mainan apa aja yg ada di sekitar mrk. palagi kl mommy-nya ikut ngedampingi sambil bikin mainan bareng^^

    duh….sori ya, sis….bukannya sok tahu, tp yg pertama jelas krn peduli dg chacha. yg setrsnya lbh krn liat dr ponakan2 aku aja…

  3. @senny:
    iya nih..😀

    @restlessangel:🙂 mbak, itu pas dah dekat mau ke rumah sih. makanya dibolehin duduk di depan. pake jaket kok, cuman g pake helm (lom sempat beli, baru dateng sih). huehuehue. namanya anak dah nangis2 minta duduk di depan. jadinya nunggu dah dekat rumah dulu deh baru dibolehin tuh.
    kalo mainan sih, tergantung mainannya, kalo yang untuk perkembangan otak boleh2 aja beli di toko, kan byk tuh. kalo yg lain mah, kalo ga penting ga bakal dibeli.

  4. selama di awasi dan diarahkan itu bisa menjadi sesuatu yg positip
    tapi begitu lost control dan gak terarah bisa menjadi bumerang kemudian hari

    ayo cha kamu bisa menjadi ibu yg baik, saya yakin itu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s