Alasan bangga jadi orang Indonesia Timur

Sekilas pengen nulis tentang ini setelah berdiskusi bersama teman2 sambil menikmati kopi dan kebulan asap beberapa hari lalu. Kenapa terpikirkan untuk diposting?? Ahh cuman ingin tahu pendapat org lain juga..

Jadi sebagai orang yang berasal dari Indonesia Timur (seperti: Maluku, Papua dan NTT aja dulu), apa sih yg bisa dibanggakan ??? Coba saya buat list nya dan mungkin kalau ada yang mau menambahkan di persilahkan

  1. Dari segi fisik/tampilan luar: Item-item orangnya palagi item manis (maaf bukan ngomongin kamu Peter๐Ÿ˜› wekekeke) banyak deh yg kyk gitu. Bangga dong ma kulit yg bisa item manis. sayangnya sy juga tidak item manis hikzz. Item manis itu eksotis…
  2. Fisik lagi: Rambut ikal2 menggoda, huehuehue. G perlu ke salon udah ada ikal asli. Tapi ada juga yg keriting kribo seperti pada umumnya di Papua yang bisa diakali dengan di kelabang rambutnya jadi keren juga. rambut saya tidak ikal j:( Meskipun begitu, sayangnya banyak yg terpengaruh iklan pelurusan rambut jadinya banyak deh ATM (Anak Timur Modifikasi).:mrgreen:
  3. Dari segi ketahanan hidup: Ga makan nasi masih bisa hidup harusnya. Lah iya, orang kita juga udah biasa makan dengan ubi sebagai ganti nasi, atau sagu yg diolah menjadi Papeda. Acara2 pesta di Sorong maupun Papua lainnya pasti ada ubi rebus (singkong, ubi jalar maupun ketela). Ketika ikut my sexy hubby dalam acara kumpulan mahasiswa Flores pun cukup ada ubi rebus dan campuran kemangi + tomat + bawang + cabe + jeruk nipis (nih apa namanya sudah lupa saya), udah bikin kenyang.
  4. Makanan lagi: Terbiasa makan ikan laut. Hehehehe. Makanya setelah di Jogja ini, ya ampun susah bgt harus bisa makan ikan air tawar, asli g bisa saya. Musuh terbesar saya Lele. Tapi yah banyak juga anak timur yg bisa makan Lele, maklum lah ikan laut susah nyari yg fresh. Musti ke pantai dulu deh sekalian bakar ikan disana. yummy, jadi laper deh =P~
  5. Dalam berkesenian: katanya jago nyanyi, terutama dr ambon. Ini sih karena terbiasa nyanyi di kampung atau pun di gereja. Tapi g semua bisa kok. hihihi. Ya itulah, bangganya karena stigma yg udah ada selama ini. Padahal dikasih mic bisa jadi serak2 becek *melirik peter*.
  6. Seni lagi: musik??? wah banyak juga nih.. saat ini musik di daerah timur sangat2 lumayan bagus. kalo jaman dulu org tahunya lagu rasa sayange (maling sialan jgn coba2 yah ngaku2 lagi), sio mama n poco2 doang. Saat ini byk lagu2 dari timur (khususnya ambon dan juga manado lah) yg enak ditelinga. Udah mulai masuk juga ke genre RnB (ambon), hiphop (dr ambon dan makasar juga), bahkan RocknRoll ala anak2 Adonara Flores (D’Lamaholot Band). Setelah dulu seringnya bermain di area pop mendayu2 dan dangdut daerah.
  7. Masih seni: dari Tarian, setiap daerah ini sudah pasti ada tarian perang nya. Contoh di Adonara Flores nih (postingannya PeteR), di Maluku dengan Cakalele nya, Papua juga punya tarian perang.ย  Menari sambil mengayunkan Parang dan Tombak kesana kemari diiringi gong dan gendang/tifa, ngeri juga tapi… asyik dilihat. Tarian lain dari Papua seperti Yosim Pancar udah dari dulu sejak SD pasti harus bisa nih. Menyenangkan. Karena gerakannya dinamis. Abis itu pasti keringat2 deh… kayak olahraga.
  8. Tukang pesta??? huehuehue, apa yg bisa dibanggakan nihh.. asal g pake mabuk sembarangan aja. Kita ga perlu namanya dugem ke kafe, bikin acara di rumah aja udah pasti wajib ada acara melantai (merayap dilantai hehe g ding dansa dansi gitu deh). Namanya anak timur rata2 minimal harus bisa joget. Hihihihihi. Orang dari jaman opa oma kita aja udh sering acara2 pesta dansa kok. Anak mudanya yah… jago ngedance. Tapi juga ga semua bisa krn ada juga yg pemalu g biasa ikut pesta2an kayak adek saya. Kalo sayah sih… Ratu Pesta wakakakak. Di Jogja ini, dimana ada pesta anak timur, diusahakan pasti ada saya n sexy hubby wannabe saya. Tukang pesta kok bangga…. ya iyalah. berani ngedance depan org byk berarti kepercayaan diri tinggi dong. Asal g mabuk dan g ngedrugs.
  9. -sekarang serius- Dari ngobrol2 sm beberapa teman, sebagai org timur kadang agak emosi kalau daerah kita tidak diketahui oleh teman2 lain yg dari barat Indonesia ini. kenapa emosi???? soalnya dari SD aja kita tuh udah belajar peta2 tau, dari Sumatra, Jawa, Kalimantan, segala macam ibukota kabupaten, propinsi, kota2 kecil (mungkin). Tapi kok ketika ditanya “asalnya dari mana??” oleh orang dari Indonesia Barat , dijawab “Maluku Tenggara”, eh ditanya lagi “ohh ambon yah??” gubrakss. huhuhuhuhu, biarlah… membuktikan kita tahu Indonesia keseluruhan yg katanya dari Sabang sampe Merauke itu. Bangga??? ya iyalah masa iya dong (namanya aja mulan jameela bukan mulan jameedong)
  10. Apa lagi??? lom sempat mikir. Ada yg punya tambahan?????

22 thoughts on “Alasan bangga jadi orang Indonesia Timur

  1. Waks… jangan sebel sama saya ya sis…
    orang sumatera nih๐Ÿ˜€
    Kalo sekedar maluku tenggara sih kira2 tau lah di peta ada di sebelah mana…
    Hehe…

  2. Perbedaan itu memang indah, seindah warna-warna yang ada di pelangi. Adalah suatu hal yang menyalahi kodrat jika perbedaan-perbedaan itu harus disamakan๐Ÿ˜€

  3. @m4rino:
    ga sebel ma kamu kok sist.. huehuehue… cmn ama org yg g bisa bedain kalo Ambon ituhhh Maluku Tengah. sebut Maluku dikit udah dikira dari Ambon, padahal bisa saja dari Maluku Utara (ternate) ato Maluku Tenggara (Kei). teman kul saya awal kuliah sumatra semua malah… dari medan, palembang n padang. rame deh kalo ngumpul.

    @Goen:
    yg bisa dibanggakan?? yah campurannya dong. berarti siapa tahu memiliki sifat2 yg unggul dari campuran itu. kan keren tuh…๐Ÿ˜Ž

    @zam:
    **gelar karpet merah** (wong sugih dateng)
    betul pak Sultan… menarik bagi saya, karakter unggulan dari tiap daerah tuh pasti ada… Contohnya di Papua, saya aja kagum banget sm org asli Jawa yg bermukim di Papua sana,semangat kerja kerasnya tinggi.
    Itu yg seharusnya bisa dipelajari dengan mengenal karakter2 orang lain di luar daerah asal sendiri. Bukan begitu pak Sultan????

    @sandal:
    setuju… saya bangga jadi orang Indonesia karena begini ini. Kita punya budaya yang sangat banyak, apa sih yg kurang. Dari ujung barat ke ujung timur semua ada. Untungnya itu kita punya Bhineka Tunggal Ika.

  4. yup kita layak bangga, dari belahan manapun di tanah- air.
    juga yang campuran( gitu lho Mas Gun)..
    saya juga baru tau, ternyata ya saya sami- mawon campuran.
    Eits Mas Zam, saya juga di jkt nih..

  5. kriting itu gak ada hubungannya ma superman kan? hihihihiihihihihi

    kalo saya mah gak pernah ngurus mau dari mana asalnya, pokoknya bisa bersahabat itu udah cukup. Tapi kalo nggateli, biarpun dari kampung yg sama tetap aja kuhajar hauhauuauauauahauhua

  6. @Aki Herry:
    Bethull itu..๐Ÿ™‚

    @Mbah Sangkil:
    walah, bosen ma superman mbah, kekekekeke. iahh. saya juga seneng bisa punya teman dari daerah lain. jadinya kalau kemana2 kan enak, bisa numpang2.

    @gempur:
    weleh, g pake alergi2 pak.. hihihihi

    @aRul:
    huehuehue, iya yah๐Ÿ™‚

  7. HAHAHAHAHAAH…Rumahnya ganti baju lagi yach, hahahaha…

    btw, ada lagi orang indonesia timur badannya GEDE2, KEKER2, sehingga semua PERUSAHAAN DEBT KOLEKTOR DAN SEKURITAS, biasanya nyarinya OIT (Orang Indonesia Timur).

  8. Iye nich… semalam terserang (lagi) insomnia… gentayangan dech jadinya.

    Btw, baju baru ini lebih keren… dan paling passsss sepertinya dari semua baju2 yg kemarin dipake itu, hehehe.

    Hurufnya juga GEDE-GEDE, jadi gak merusak mata buat yg udah kelelahan mengunjungi blog2 yg kadang LUPA BAYAR PLN… Guelapp banget bokk, kayak rumahnya si stey, atau rumahnya pakdhe aroengbinang, hahahahaa…๐Ÿ˜€

    it’s nice here.

    silly๐Ÿ˜€

  9. Hahahaha….ini yang kusuka.๐Ÿ™‚

    Dulu waktu masih muda๐Ÿ˜‰ alias masih kuliah, ada pertandingan sepak bola antara mahasiswa asal Batak/Sumut lawan mahasiswa asal Indonesia Timur (Maluku, Papua, NTT, Timtim, Manado, dll). Nah, saya sendiri bingung mau milih ikut mana. Saya orang Batak tapi lahir, besar, dan sekolah di Sorong. Akhirnya, saya milih masuk tim Indonesia Timur. Alasannya, saya lebih mendukung Persipura daripada PSMS Medan. Hehehehe…. dan akhirnya saya dibilang mahasiswa bermuka dua…๐Ÿ™‚ Lha, saya lebih tau Papua daripada Medan dan sekitarnya.๐Ÿ˜†

    Ah, benar-benar puas di Sorong. Tapi mainan saya bukan tembok Berlin, pulau Buaya, Dom, dll. Lebih enak main ke Aimas, Klamono, sampai jauh keluar kota. Dulu waktu SMP di Rufei (SMP berapa ayo…?) sudah bosan dgn tembok Berlin, Tanjung Kasuari, main-main ke P.Buaya, ke Dom naik kapal. Sekarang mau ke arah transmigrasi sana.

    *Sorong benar-benar sudah berubah…*๐Ÿ˜†
    *salam hangat dari Sorong*:mrgreen:
    *komen pake IM3 GPRS, sial lambat banget…*

  10. @silly:
    thenkyu.. thenkyu.. tukang bosenan sih saya ini. tapi kyknya ini dah pas banget di hati.. huhuhuhu love this theme.

    @goldfriend:
    hahahahaha, sama kyk saya. besar di Papua jd lebih ngerti Papua daripada Maluku Tenggara asal saya.
    Kalo di Jogja nih bang, kdg2 kalo ada pertandingan bola antar daerah, yg paling ditakuti tentu sj dari Papua, hihihi soalnya cepat, fisik mantap, kt sexy hubby sy yg suka main juga org Papua otot besi tulang baja, belum ditekel ama anak papua udah takut duluan. hihihi:mrgreen:
    Oh iya dah nyampe Sorong yak,๐Ÿ˜ฆ huhuhu Sorong tambah rame khan.. (baru pulang tahun lalu saya) Selamat menikmati sorong deh… hikzz (ngiri) emang sekarang pembangunan semakin ke arah klamono sana kok bang. Kan Kantor Bupati dah di kilo 24. Sorong punya alun-alun lho… di daerah trans sana (aimas) jadi kalo pulang dr Jogja masih bisa menikmati alun2 kyk disini.
    (duhh kepanjangan bales komennya, SORONG hikzzz)

    @westnu:
    hihihihi, udah dikunjungi. untung yah yg dapet anak timur yg baek. syukurlah.

  11. Ocha, yang jago bernyanyi dan bermain musik itu yang asik… Pakdhe teman lelaki saya juga dari timur. Mendengar dentingan piano lagunya Alicia Keys waktu saya ke rumahnya, wuih… keren!!
    -Mee-

  12. yang paling susah………merubah pola pikir masyarakat Indonesia Timur untuk sedikit lebih maju.hal baru yang muncul di sekitar mereka lebih banyak ditanggapi sinis dan pesimis.padahal baik untuk perkembangan qta orang Indonesia Timur…perlu peran serta dari anak muda agar bisa terus mengembangkan pola pikir baru itu.Tp masalahnya,anak mudanya saja males mikir,males merubah dir,terus apa yang bisa diharapkan dari anak muda sendiri?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s