Rumah bordil maya???

Wahh, setelah UU ITE keluar, mulai bulan ini bakal ditutup semua situs2 yang memiliki konten pulgar, forno, dan lain sbgnya. Rumah bordil maya?? hehe itu mengutip dari sebuah situs milik SCTV. Benarkah akan efektif penutupan itu?? Soalnya bukan cuma situs aja yang bisa mempermudah seseorang untuk memuaskan keinginannya dengan melihat yang forno2 itu. Saya tidak ingin membicarakan dari sisi hukum, udah banyak yang membahas itu dan juga saya bukan pakar (hahahaha, jadi sentimen ama kata ini). Kata pepatah banyak jalan menuju ke Roma. Tergantung juga dari para pengakses itu, motivasinya apa sih?? jangan tanya juga ke saya, orang psikologi mungkin lebih tau. Cuman pengen liat, sebatas penasaran, ato udah terlanjur addicted sama hal2 seperti itu. Ada juga yang malah mendapat ilmu dengan melihat itu, demi keselarasan hubungan dengan pasangan?? yahh itu sayah. Apakah melihat forno2 itu bagian dari hak asasi manusia?? Bagi yang merasa dilanggar hak-nya silahkan ke Komnas HAM wekekekekek.

-jadi intinya apa nih cha-

Ohh, saya cuma khawatir saja, bukankah yang dilarang2 bakal membuat orang tambah penasaran. Atau mungkin beralih ke metode2 lain dalam mendapat kepuasan untuk hal2 yg forno. Tergantung orangnya bukan?? Tapi kali ini di dunia internet ini, bukan hanya situs2 aja kok. Tuhh friendster dan layanan jaringan pertemanan juga ada profile2 mencurigakan yang menawarkan kepuasan2 tertentu, kenapa g dihapus juga tuh *ketawa satir*. Layanan chat via cam to cam juga rentan lho, bukan hanya sekedar bisa dilihat, tapi melihat yang sekaligus dapat merasakan live show yang muantap2, hehehe. Dan bisa juga untuk transaksi langsung alias kopdar dengan bayaran tertentu. Orang bukan hanya baca2 lho, bukan hanya liat2 trus ngecroot. Transaksi justru sering terjadi malah dan berujung pada ketemuan di darat.

Well, bener-bener rumah bordil maya bukan?? semua ada. Kalo cuma satu jalan yg ditutup masih banyak jalan lain kok. DAN……. salah satu pelakunya malah nangkring di kost saya. Omaigat, jadi fusing dengan telpon2 yg berdering menanyakan “Sang Dewi”, cewek yang sudah terjebak dengan lokalisasi dunia maya namun sayangnya tidak sanggup untuk melepaskan diri dari jeratannya, hanya krn faktor ekonomi dan kemalasan untuk melakukan hal yang lebih baik lagi untuk hidupnya. Terpasung dalam keindahan pseudo chatting berujung permainan cinta sesaat di ranjang dengan setiap pria yang mampu membayar. Sungguh, parasnya tidak rupawan, tubuhnya tidak semampai, namun yang aneh selalu ada deringan telpon setiap hari, setiap saat. Bagaimana ini?????

kringg kringg kringg (telpon kost berbunyi)

*angkat telpon* “Hallo”,

jawab diseberang “hallo, ‘dewi’ nya ada??”

hmmmm “g ada mas, siapa yah? ada pesan??”,

jawab sang penelpon: “ga kok mbak, cuman mau make dia”.

HAAAAAA “anjrittt, naskleng, segawon, dog, kurap, kudis, panu, katarak, deelel”

braakkkk

*menyiapkan somasi ke bapak kost*

17 thoughts on “Rumah bordil maya???

  1. @baliazura: hehehe kalo saya habis ngangkat telpon itu malah ngelap gagangnya, penuh muncrat akibat makian saya.😈

    @dimas: hahaha, yang ahli hukum *menjura* iya tuh, kasian sih ama dewi nya cuman udah ketutup hatinya untuk berubah, well biarpun gitu kan sekeras2nya batu kalo ditetesi air juga tetap lubang bukan??

  2. wah coba sampeyan jalan2 ke mupeng.com –> itu baru rumah bordil maya versi baru.. asal ngerti aja kode2 bahasa di sana..🙂 hihi mentang2 UU ITE, ‘jualan’ di forumnya pake analogi.

  3. @Pitra: analogi nya gimana tuh?? -penasaran.com- hehehe gila yah, semuanya undercover sekarang. lama kelamaan pasti muncul lagi deh *koprol ke tekape

  4. hahaha… udah lama gak denger kata naskleng.

    dan kok cuman rumah bordil dunia maya aja yang ditindak sama pemerintah?! yang di dunia nyata, masih banyak banget yang gak tersentuh…

    mungkin pemerintahnya pada gatek. jadi ga bisa akses ke situs porno dengan maksimal. apalagi disuruh bayar pake credit card buat register member… hihihihi

  5. @iphan: hihihihi, maklum saya ini kalo misuh harus komprehensif, klo bisa smua bahasa deh (pengalaman belajar bhs orang pasti belajar makiannya dulu, kekeke)
    Jangan2 justru malu kali pake CC nya buat register di situ, hehehe.

  6. fenomena kayak gini banyak banget dan udah bukan barang baru lagi di jogja. bahkan ada yang terang2an dan gak bakal hilang selama masih ada laki2 yang doyan.

  7. @PeTeeR: Nahh, kalo peter doyan gak??? -pletakk- waduhh dilempar sandal dari sintang neeh.

    @syafriadi: ohhh boleh2 aja, kost2an sayah pas di pertigaan lampu merah gejayan n colombo, samping pos polisi situ lho, dateng yahh tapi pas kamis malam aja:mrgreen:

  8. Ping balik: ocH4 pUnq bLoG

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s