UPDATE: Semut Sialan

(Awalnya mosting tgl 23 Maret 2008)

Dasar saya ini yang emang rentan dengan segala macam penyakit dari yg serius sampe yang remeh temeh, minggu lalu di hari Jumat, saya terkena virus budeg dikit alias kuping sebelah kanan tiba2 g bisa dengar apa2 serasa ditutupi selaput tebal. Pikirnya biasa2 ajah, sehari saya biarkan ehh g hilang2, akhirnya segala macam loncatan dari loncatan pocong, zombie, sampe loncat salto ala Obafemi Martins dan Nani sudah saya coba, tapi sesuatu dalam telinga saya g kunjung meleleh (kalopun ia cairan) ataupun bergerak keluar (misalpun ia adalah binatang ketjil).

Di hari minggu, sakitnya udah tidak tertahankan, akhirnya dengan kaki berat dan tatapan mata menerawang di akhir bulan sementara kantong tipis, melangkahlah saya ditemani dia ke RS terdekat. Karena dr THT lagi dlm perjalanan pulang yg tidak dapat dipanggil kembali ke RS tsb, apalagi karna cuman saya pasien yg membutuhkannya, terpaksa masuk ke IGD sajah diperiksa oleh 2 suster bahenol dan 1 perawat pria yg cakepnya minta ampun (ps: cmn boong koq, hehehehe).

Setelah ditanya macem2 dan tentu sj jawaban saya juga ngawur abies coz g denger dengan baik, saya diminta untuk naik ke ranjang dan sebelumnya melepas baju ehh sandal. Dokter yang tua ituh pun datang dengan perlengkapan seakan mau kerja di pertambangan, lah iya kok itu senter dipake di kepala sih??? sambil tangan kanan memegang alat yg saya pun tak tau namanya. Dengan pasrah dan tatapan mesum memelas ke arah dokter, saya ikhlaskan telinga saya diperawani dengan alat sialan itu. Ahh sodara2, ternyata dokter pun tak sanggup memuaskan saya menemukan penyebabnya, diserahkanlah ke suster2 itu meskipun saya mintanya yg cowok saja. Usut punya usut, setelah diadakan insert investigasi alias penyelidikan dengan memasukkan alat tersebut, didapati kenyataan bahwa ada semut imyut dan sudah tewas bersimbah kotoran telinga saya (waduh jorok abis) ya iyalah setelah sakit sayah takut ngorek2 itu telinga lagi kok jadinya kalo kotor biarlah suster 2 itu yang merasakannya, huahuahuahua.

Akhirnya, cuman dikasih tetesan obat yg entahlah namanya apa?? dan diberi resep untuk ditebus seharga 72 rebu. ampun dije. Tambah pusing saya. 3 hari berikut ini sudah pasti hanya makan alang-alang saja di kebun bapak kost -yang penting ngeblog n rokok selalu ada setiap saat- Hehehe

Moral postingan kali ini, jangan pernah tidur diatas remah2 makanan buat yg sering ngemil di kasur. Jangan pernah meremehkan semut2 kecil itu karna meskipun sering kita pites2 dan kita injak2 sekali dibalas sama mereka 72 rebu hilang sudah. Jangan anggap remeh kalo telinga kita tiba2 budeg dikit gr2 kemasukan sesuatu yg tidak kita ketahui, secepatnya ke dokter THT deh dan jangan coba melakukan penanganan langsung di rumah. Biasanya kalo cuman kemasukan air mungkin masih bisa di atasi, kalo kemasukan hewan2 kecil segeralah ke dokter. Okeyyyyy

UPDATE

Setelah diperiksa lagi karena obat eardrops nya g ngefek, ternyata bekas gigitan semut siyalan itu sudah membuat bengkak telinga saya. Alhasil, dikasih obat selama 4 hari dulu, baru di cek lagi. Efek yang didapatkan, kepala rasanya mau meledak, karena telinga cuma ngang nging ngung terus, setelah sehari minum obat mulai nanah bengkak nya keluar (hikzz, jorok banget). Omaigat, saya bener2 tersiksa, apalagi membayangkan besok akan berjumpa lagi dengan Dokter THT itu yang sudah pasti akan menyedot sisa2 nanah yg ada di telinga (sudah pasti saya akan pingsan dengan sakses) dan juga menyedot duit di dompet. Aduhh, alang2 di kost dah habis pulak (dibersihin pemilik kost), makan apa saya nanti??? Ampun dijeh, saya g akan ngemil2 di kasur lagi.

*masih emosi ma semut*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s