Extra Large, Does size matters???

extralarge.jpg Saya belum sempat menonton film yang katanya berbau sensualitas ini. Bukannya mengapa, saya cuma malas kalau hanya menonton film-film seperti itu. Meskipun pemainnya merupakan mantan-mantan VJ kesukaan saya waktu eSeMPe. Saya takut bakal sama seperti Quickie Express. Mungkin bagi sebagian orang menghibur, tetafi bagi saya g perlu lah saya harus mengantre di bioskop hanya demi menonton film ini. Cukup nunggu rentalan aja, itupun kalo saya sudah jenuh dengan kehidupan ini (weleh-weleh).

Sayah malas nonton film yang banyak berisi kata-kata kotor seperti di Quickie, karna itulah ekspektasi saya terhadap film XL ini mungkin demikian juga. Bahkan QE pun tidak saya tonton karna saya sudah cukup mendengar dari adik saya mengenai film tersebut, yang katanya banyak makian ala orang ambon keluar, yg adik saya tidak menyangka tokohnya diperankan oleh Om Tio Pakusadewo.

Saya lebih menyukai film yang alur ceritanya kuat, nilai moralnya ada (wedew, macem saya ini bermoral saja *ditikam pisau*), berkaitan dengan sejarah. Apa mungkin emang selera saya tinggi kalo nonton film. Saya masih lebih suka semacam Nagabonar Jadi 2 dan Denias (yg ini bukan karena saya dari Papua jd suka, tp emang cerita dan pemandangannya bagus). Boleh kan saya punya pandangan sendiri.

Nah, kembali padanya ke judul, seperti sinopsis film itu yang sudah saya baca. Seorang pria yang demi agar bisa memuaskan istrinya yang hiper, ingin membesarkan *maap* ‘anu’nya. Yang ingin saya ceritakan adalah fenomena di tempat saya di Papua, yang pernah juga saya liat ditulis di blognya mas Imam ini. Yaitu cara pembesaran *maap lagi* ‘anu’ para cowoq2 di sana, bukan hanya orang asli sana melainkan juga para pendatang (biasanya dibilang orang amber a.k.a.pendatang) dengan menggunakan daun yang biasanya disebut / diistilahkan bungkus. Tidak perlu menggunakan bahan kimia, hanya dengan daun itu yang taruh / dibungkuskan pada *ayem sori* ‘anu’ para cowoq semalam dan voila bisa bertambah besar meskipun ada perih2nya dikit katanya. Kalo dilakukan secara teratur maka anda bisa mendapatkan ukuran yg anda inginkan *sales mode on*.

Kalo kata mas Imam seperti anak kucing yang tidur, memang seperti itulah. Jadi kalau mau mencoba membesarkan *I’m sorry goodbye* ‘anu’ anda wahai para pria, cobalah ke Papua. Daripada anda desperate mencari Mak Erot malah dapet Mak Siat ato malah sialnya anda malah ketemu Mak Lampir (wekekekek, kaburrr mah kalo ini). Sehingga di sana ada istilah *maap again n again* “b*t*ng bungkus”. Benar-benar extra large.

Tapi apakah dengan ukuran yg plus itu bisa memberikan kepuasan bagi yg merasakan??? sebagian iya sebagian tidak. Beberapa kawan saya yg cowok di Papua terkadang bukan karena kebutuhan untuk memuaskan pasangannya dengan ukuran XL itu, melainkan hanya agar dianggap kejantanannya hebat dan mampu membuat pasangan yg diranjanginya kesakitan. Seperti yg dituliskan dalam artikel ini, dengan keperkasaannya justru malah ingin menunjukkan jagonya dengan banyak perempuan.

Bandingkan dengan yang di film Extra Large, ahh kami di Papua malah sudah biasa yang kayak begitu. Makanya yang namanya HIV n AIDS itu susah banget hilangnya.. hikzz😦

8 thoughts on “Extra Large, Does size matters???

  1. duh pilem bioskop. Saya paling gak suka sama yg namanya nonton di bioskop. Mau tau kenapa?

    1. Saya paling malas kalo suruh antri
    2. Kemampuan mata saya mengamati film di bioskop cuma 15 menit maksimum. Setelah itu… pergi ke alam mimpi :p

    och4: mas berarti sukanya nonton di rumah aja yah. kalo sayah malas ke bioskop masih takut kena HIV, hahahaha kemakan gosip

  2. Kalo gitu dikau harus menonton Laskar Pelangi nanti, katanya Mei ato Juli nanti udah kelar. Saya kagum banget sama tulisannya Andrea Hirata itu (kecuali endingnya..hiks) dan saya berharap pilemnya ntar keren juga, semoga deh.

    och4: mbak emang film itu yg saya tunggu, gara2 liat di kick andy. mungkin ayat2 cinta jg harus saya tonton, selain film itu maless ah

  3. Welah, saya pnggemar film berat juga loh! karya garin menjadi acuan kualitas saya dalam melihat film.. kalo film yang gituan.. em, mending nunggu di TV aja.. itu pun kalo gak terpaksa.. hahahahahaha…

    och4: wah sayah juga penggemar film buatannya Garin, film “gituan” mah lewat ajah

  4. Setiap lihat review filem (Indonesia) di Suara Merdeka pasti bikin males nonton. Di sana biasanya kualitas filem selalu dijelek-jelekin. Filem Indonesia, perbaiki kualitasmu!
    *ngomong doang emang enak*

    och4: hahaha, iya dong kualitas nya di bagusin. sayah sih dukung2 aja filmnya kalo emang bagus ditonton

  5. Wah… kalo saya gak nunggu rentalan… tapi bajakan, HUAHAHAHAHAHA… (dasar manusia kampret memang saya ini, hehehe)…

    Enyvweyyyy… saya juga denger film QE itu lucu dan entertaining banget, tapi banyak kata2 joroknya… sampe waktu ngajak suami saya nontong, dia langsung melotot kaget kearah saya sambil bilang,…”HEH???… kamu mau nonton filem gituan… Aduh, habis begaul ama sapa sich yank… kok seleramu jadi murahan gitu…”

    wah… cemberut dech gue… padahal pengen tahu aja seberapa kampret-nya sich tuh film kok orang bilang norak…norak… (kliatan khan jiwa penasaran perempuan itu kadang mengalahkan akal sehat, hehehe…)

    och4: hahahahaha, emang bener kadang penasaran duluan tuh baru akal sehat, setelah ditonton filmnya ehh kamfrett abiess. makanya sayah skrg mending liat resensinya dulu, nanya yg udah nonton baru deh bela2in nekat ke bioskop, kalo gak yah… bajakan dari rental ajah, xixixixixi

  6. kabar burung itu lebih dahsyat dibanding penglihatan.
    BTW, ukuran itu memang penting tapi kualitas jauh lebih memuaskan😀

    och4: untung punya saya (alias punyanya sexy hubby saya) dua2nya mencukupi:mrgreen:

  7. ayat-ayat cintanya dimuat yukss…

    bobby_aja

    och4: ga baca bukunya, ga nonton filmnya. so…. ga bisa deh. keliling2 aja. udah banyak yg buat kok. cuma merasa g kompeten kalo buat tentang AAC

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s