Persipura quw

persipura.gif

Masih sedih mengingat kegagalan Persipura di semifinal Ligina. Permainan kedua tim yang menarik dan sama-sama kuat sehingga akhirnya harus diselesaikan tendangan Penalti. Dan Persipura lagi-lagi gagal dalam penalti. Sama seperti melawan Sriwijaya dalam Final Copa Indonesia. Hikz….. kenafa oh kenafa…….

*logat Papua mode on*

Ian Lois Kabes eee ko pu kaki kenapa ka??? sampe tra gol. Ato ko su capek sampe tra sanggup tendang bola itu… Barangkali ko grogi juga kapa eee… Tapi masa seeh ko mantap baru…. Da Rocha juga, ko ini sa paleng sayang ko baru ko bikin kecewa lagi. Sa tau, andriy shevchenko aja bisa gagal penalti, tapi ko ini su dua kali tambah ini dari final Copa. Adoo eee sa hati hancur skali liat kam kalah. TV di rumah macam sa mo banting2 saja. huahuahuahuahua😦

*logat Papua mode off*


Yah, persipura lagi-lagi kalah dalam eksekusi penalti. Musim ini tanpa gelar tapi y udahlah. Runner up Copa Indonesia tambah posisi ke tiga dalam Ligina musim ini semoga bisa. Sayangnya semua ternoda dengan kerusuhan yang terjadi. Turut berdukacita yang sedalam-dalamnya buat Jakmania yang meninggal akibat bentrok dengan Persipura Mania. Semoga kejadian kemarin tidak akan terulang lagi.

*logat Papua mode on*

pace-pace comens sapa yg pukul anak tu sampe mati, kam ni bagemana ka?? orang pu anak baru. emosi deng orang tuh hajar saja tp jang sampe mati ka.. hehehe. memang tong semua hati hancur, dan resiko to tong maen di jakarta jadi masih ada dong pu emosi waktu tong pu tim kas kalah dong pu tim. tapi sudahlah, jang buat begitu lagi ka… kalo dong ejek2 lagi, tunggu dong di papua deng panah-panah saja, tong mainkan secara adat. hehehehe. tapi dong juga tra mungkin datang mo ee… jakarta saja tong hancurkan apalagi di tong pu tanah. hehehehe👿

*logat Papua mode off*

Bravo PSMS Medan dan Sriwijaya FC, final milik Sumatra.

Tetap tegak Persipura quw, next time will be better.

5 thoughts on “Persipura quw

  1. duh.. lagi-lagi persepakbolaan indonesia tercoreng dengan ulah oknum suporter. ! pendukung persija tewas yg katanya di “bunuh” oleh oknum suporter persipura. Apapun alasannya bila sudah menjadi anarkis itu adalah salah. Kapan ya suporter kita menjadi dewasa? ini lah salah satu yg membuat saya menjadi “benci” dengan persepakbolaan kita, pengurus yg gak becus dan suporter yg tidak pernah kunjung dewasa.

    *Berharap kompetisi sepakbola dihentikan saja sampai semua bisa bersikap dewasa *

  2. @mbahsangkil
    yah gitulah mas, fanatisme sempit jadi anarkis. sayah sih pengennya di stop aja tapi untuk membenahi PSSI nya dulu.
    tapi mas, suporter persipura g mungkin sampe segitunya kalo g di komporin. ibaratnya kita udh punya mental perang malah diajakin perang. jadinya gitu deh.. jakmania salah sasaran ke persipura mania untuk dijadiin target diejek. mana sempat bc komen di artikel detik kalo ada yg mau sweeping pendukung persipura, yahh bisa jadi kalo ngeliat org item trus kriting lgs dihajar… kayak gini sih nambah ruwet masalah…
    saya suka nonton bola lebih karena terutama suka melihat kiprah anak2 mutiara hitam dan pemain papua lainnya, namun sayang hanya sebatas bisa main di lingkup nasional, meskipun ada yg udah maen sampe negri jiran. buat apa coba ada Ligina, yg juara trus gimana??? masuk LCA aja kudu nunggu 2 thn abis menang. g bisa maju2 dong. hanya dua kata REVOLUSI PSSI

  3. kalo pendapat saya sih gak persipura gak persija gak persik gak aremania pokoknya komunitas suporter lah… apapun alasannya kalo sudah anarkis ya itu salah. Fanatisme yg berlebih-lebihan… ditambah lagi dengan sikap PSSI yg tidak pernah mendidik dan mendewasakan para suporter. Lha gimana mau mendidik.. wong ngurusin internalnya aja gak becus. Ketuanya yg kriminal… pengurusnya yg mata duitan… jadwal yg tarik ulur… dll

    Stop dulu persepakbolaan indonesia… stop kompetisi.. benahi internal PSSI.. dewasakan suporter… dan perbaikan di lini-lini lainnya….

    och4: SETUJU mas!!! harus begitu dulu

  4. Brur Ocha, gimana kalo penonton bola rada dibuat seksis, misale yang boleh nonton cuman yang cewek ajah. Kalo cowok ya minimal harus pake daster dan sepatu highheels. Kayaknya gak bakal brantem deh hehehe…hla belum-belum udah pada kepleset ama spatunya sendiri..:-)

    och4: hahahaha mbak… bisa ajah. kayakna asik tuh. tetafi…. bisa jg highheels nya malah dipake buat hajar2an. apalagi kalo ada yg pake stiletto wkwkwkwk :)) tuajamm bokkk.. (oh iya, klarifikasi mbak, sayah ceweq lho, tulen… jd bukan brur) makasih dah singgah

  5. Meskipun saya orang Solo dan tinggal di Jogja, tetapi saya salah satu penggemar persipura.. Sedih juga karna persipura gagal mendapatkan gelar pada musim ini… Tapi persipura sudah memberikan warna bagi pespakbolaan Indonesia… Sukses terus buat persipura… sambanya Indonesia.. semoga kompetisi taun depan bisa berbicara lebih banyak di dalam dan luar negeri….

    Salam damai dari Pasoepati…..

    och4: Salam damai juga dari ceweq Comen / Persipuramania. Sakses juga buat Persis Solo.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s