Di Sorong, ada “buaya” kelas berat lho….

Sorong, tempat aquw dibesarkan, adalah kota dengan segala keragamannya. Sebuah kabupaten di Propinsi Papua Barat dengan ibukota terletak di Kota Sorong.Pada awalnya, kabupaten ini hanya memiliki satu kota administratif yaitu kota Sorong namun semakin berkembang hingga sekarang daerah Sorong telah dimekarkan menjadi 3 kabupaten yaitu kabupaten Raja Ampat, Sorong Selatan, dan Sorong sendiri serta kota administratifnya kota Sorong. Jadi 3 Kabupaten dan 1 kota administratif. Bisa anda bayangkan besarnya wilayah dari Sorong ini sendiri.

Kota Sorong dikenal sebagai kota minyak. Ada beberapa perusahaan minyak yang beroperasi di Sorong. Anehnya…. minyak tanah masih tetep pake antri hehehe.

Karena kota minyak itulah, di rumah kalau kami mau menggali sumur untuk keperluan sehari2, terkadang air yg didapatkan agak berminyak. Coba kalau keluar bener2 minyak mentah bisa jadi juragan daquw… Akhirnya karena mau mendapatkan air yg bersih, bening, tidak berwarna sebagai syarat air yang sehat, yg kami lakukan adalah meminta salah satu orang asli Sorong yaitu dari suku Mooy untuk membantu kami menemukan sumber mata air yang bagus disekitar rumah kami. Setelah beliau berkeliling, tepat di dekat pohon durian kami, bapak tersebut menunjukkan sebuah tempat yg katanya mata airnya bagus. Dan…. setelah digali oleh tukang ternyata benar. Walhasil air kami paling baik kondisinya dibandingkan rumah2 disekitar kami. Percaya g percaya itulah yang terjadi.

Sorong biasanya disebut sebagai gerbang masuk ke Papua. Karena geografisnya yang berada di bagian paling barat dari pulau Papua (tepatnya di bagian kepala burung).

irjabrt.gif

Banyak pulau2 yang menarik dalam wilayah Sorong maupun kabupaten2 lainnya yg dulu masuk dalam wilayah Sorong. Salah satunya yg menarik adalah Pulau Buaya

Pulau buaya

Mirip buaya besar yg sedang tidur bukan????

Pulau ini sangat jelas kelihatan jika dilihat dari pantai. Apalagi kalau anda lagi nongkrong di tembok berlin, eitss…. bukan tembok yang di Jerman sana melainkan tembok berlin yang ada di Sorong. Pengen tau ttg tembok berlin Sorong, baca disini.

Cerita rakyat tentang pulau buaya ini sepengetahuan aquw sama sekali g ada (belum pernah riset mendalam tentang ituw sih). Pulau ini paling dekat dengan Kota Sorong, namun sayang begitu dekatnya pun aquw belum pernah menginjakkan kaki kesana. Kata teman2 quw yang pernah kesana sih katanya indah pulaunya. Kayaknya pulau ini pernah keluar dalam acara petualangan anak-anak di sebuah stasiun TV.

Nah, kalau anda berkunjung ke Sorong, jangan lupa untuk melihat “buaya” kelas berat yang ada di Sorong ini, okey.

gambar peta Sorong diambil dari sini

gambar pulau buaya diambil dari sini

29 thoughts on “Di Sorong, ada “buaya” kelas berat lho….

  1. @Goen
    hihihi sapa tuh???? maen2lah ke sorong biar ketemuan ama dianya.

    @gempur
    makasih mas dah mampir. nama temannya sapa emangnya?

  2. aduh……itu pualu buaya yg selalu kah,kata teman yg su balik sorong tembok berlin sdh rame sekali yah….sy belum pulang25 neh sdh 8 tahun di jakarta dan bekerja di sini jadi belum pulang2 neh…kangen sekali Insya Allah Lebaran tahun ini sy rencana mau pulang Trimakasih u artikel nya yah,karena setelah baca artikel ini sy langsung punya niat u lebaran di sorong…:) Thanks a lot

    Best regards,

    NIDAR (Pane)

    och4: thanks udh mau singgah ke rumah tulisan saya. sorong emang ngangenin yah.. sorong udah maju banget lho cuman yah gitu kalo hujan becek tapi ada ojek kok hehehehehe:mrgreen:

  3. Ocha….sa mampir di kopu blog nie… ae mamma ada katong pung sorong disini, sa kangen o… eh ko pu blog isi sepak bola smua, sa tra mengerti, hehe… masakan ama spak bola kan emang kagak nyambung tp ko pe blog is : kuuuwl…!!! paling tidak bs jd obat kangen sama sorong… Hidup Sorong !

    och4: welcome to my home pren, hehehe g semua bola kok, iyo sa janji kalo sa su pulang ke Papua sa bakal tulis banyak ttg Sorong, supaya ko tambah kangen, hehehehehe

  4. aku besok mo ke sorong
    kebetulan ditugaskan di kantor pelayanan pajak bumi dan banguan di sana
    eh, btw orang2 asli disana gimana??
    ramah ga???
    aku orang jawa asli
    mau tau tanggapan orang asli sana terhadap pendatang baru

  5. @dony:
    santai aja mas, disana banyak orng luar jg kok. ehh maksudnya yang bukan asli sana.
    pokoknya jgn cari masalah yang enggak2 aja. gitu aja sih. aku jg bukan asli papua.
    dan setahu ku, orang sana aik2 aja kok. gak sampe makan orang.. hihihihi😀
    Sorong dah maju lho kotanya… well.. see u at Sorong🙂

  6. Salam untuk semua Sahabatku…
    Hi Apa kabar, Saya Iwan dari Surabaya sejak bulan Desember 1974- 1985 saya sudah tinggal dan dibesarkan di kota sorong rumah tinggal pertamaku pas tepat didepan pulau buaya itu..asiknya masa kecil saya sering mandi dilaut karena rumah pas didepan pantai kita selalu bisa liat Sun set yg begitu indah….Sorong waktu itu sangat asri..everything so pure and honest also people always smile and shake hand each other, tidak ada istilah rambut kriting atau lurus semua kayaknya jadi saudara, tapi kalo jalan -jalan sendiri ati -ati karena masih banyak orang mabok koles…dan minta derma alias malak…waktu kecil ada urban legen tentang suanggi dan orang potong kepala.he..he katanya suka cari tumbal anak kecil untuk proyek pelabuhan sorong yang waktu itu masih dibangun…he..he..ada.ada saja…jadi kalo lewat gudang kontraktornya depan pelabuhan wahhh takutnya minta ampuun deh….
    Wow meslipun sorong sudah kota tapi waktu itu masyarakatnya masih rekat banget, kalo ada gossip flies di remu orang kampung baru ato kampung pisang udah tau..he..he…
    Begitulah sekilas kenangan saya…
    Salam untuk teman-teman alumni SD Kristus Raja Kampung Baru dan SMP 1 Sorong dan SMA 1 Sorong…

  7. wow…
    jadi inget masa2 waktu tinggal di sorong neeee….
    mmm..
    gw stay for 2 years [1996-1998] gara2 ikut bokap tugas kantor..
    awalnya ga betah karena penyesuain ama tempat ini…secara gw lama di bali harus moved ke papua…pulau paling ujung barat indonesia….tapi ternyata…nice place… but, gw harus ninggalin sorong and harus balik ke BAli gara2 kerusuhan…mmmm…oneday, I’ll be back..🙂

  8. @Iwan:
    makasih udah main ke sini..🙂

    hahaha, betul itu.. cerita orang2 tua dulu yg suka nakutin kalo ada tukang potong kepala yang suka nyari anak2 kecil buat tumbal untuk bangun jembatan. hehehehe

    salam kenal bung.

    @Ade:
    hi.. kerusuhan kapan yah? udah lupa sih.😀
    yeah.. suatu saat main lagi lah kesana.. okey..
    have a nice day

  9. sorong? waduh malem ini lagi shock nih denger penempatan disana….
    mba ocha, bisa ceritain ga kota sorongnya kya gmn? biar ga terlalu shock gituh…he3

    thanks and regards

  10. Ahh setau saya di Sorong tuh waktu saya kecil kalo ada kerusuhan paling-paling perang etnis ajah barang 1-2 hari antara orang makasar dan ambon/kei, biasa tuh mmungkin dipicu karena saling ejek / mabok…abis itu biasa-biasa saja…

  11. saya juga pernah skolah d sorong
    smp 5 and stm listrik lulus taon 01
    yang merasa lulusan stm listrik taon 01 pasti kenal saya
    kalo gak
    berarti gak gaul
    maklum dulu sering lopat pagar bwt bolos rame2
    salam kenal dah bwt smua anak sorong d blog ini

    aden_srby@yahoo.com

  12. wah jadi inget bang totok,, kakak impianku itu katanya jg tinggal di sorong bro…
    ndak tau skarang dia dimana yaaa???
    sorong n papua emang T.O.P.
    udah sejak T.K qu itu pengen ke sono. Doain wae ya bro,, oneday ntar qu bsa kesono…
    SORONG… WAIT ME !!!

  13. jadi inget waktu mlancong ke p.buaya,..krenz abes,..yach walau pulang-pulang badan pada bentol-bentol krna di gigit agas,,,upz pada tau agaz kan,.itu tu yang sodara’an ma namuk eh nyamuk…hehehe,..

    tau dah skng kl tu agaz dah pada mlancong ke tempat laen,..

  14. Ngomong-ngomong soal pulau Buaya….
    Sama non aku juga dari kecil mpe gede d Sorong blom pernah tuh menginjakkan kaki d pulau Buaya.
    kata teman2 yg dah pada kesana emang keren bua…nget pulaunya.
    tp ya itu agaz nya g kuat……

    Bravo tuk kota ku tercinta Sorong ^_^x

    Nitip Salam ya…buat teman2 di Sorong,terutama para mantan siswa n siswi Smunsa

  15. Ade Ocha…postingan yang menarik…
    Pulau Buaya hanya nama umum di masyarakat kita di Sorong sedangkan nama administratifnya adalah Pulau Ram sama seperti Tembok Berlin (Tember) sedangkan nama administratifnya adalah Tembok Dofior…

    Kalo sempat nanti main-main di kaka pu blog juga ya ade…
    http://www.sevilla99.wordpress.com

    Terima kasih

  16. minggu kemaren habis dari pulau buaya… tapi syang pulaunya dah kotor banyak sampah disana dan air laut pantainya dah keruh, kalo mau wisata ke pulau matan aja disana pantainya bersih, masih ada bintang laut sama karang, pemandangannya juga jauh lebih bagus dibanding pulau buaya, jaraknya gak begitu jauh dari pulau buaya, mungkin sekitar setengah jam perjalanan memakai speedboat dari pelabuhan sorong.. he3x… tapi hati2x aja agas2x kecil yang ganas, ampe sekarang bentol2x di tangan saya gak ilang2x nih.. obatnya apa ya?.. sadis dah binatang kecil itu..

  17. Salam untuk semua yang menulis di Blognya Ocha. Saya secara kebetulan saja sedang cari2 Map Sorong dan ketemu Blog ini. Saya juga pernah di sorong dari 1970-1985. Saat ini tinggal di jakarta. Saya ingin mengajak teman2 semua bergabung dengan IKAS (Ikatan Keluarga Alumni Sorong) yaitu kumpulan ornag2 yg pernah tinggal di Sorong. Kebetulan saya di tunjuk sebagai ketuanya. Silahkan liat FB saya Rujito Asmoro, dan kita bisa komunikasi disana, no Hp saya 08158934002, please call or text me for further questions, saya bekerja di TNI Angkatan Udara. Thanks utk Ocha utk Blognya.

  18. Dr. Najwa Shafira. Mars

    WAaah tulisanmu bener2 mengingatkan saya pada kota tempat saya lahir dan saya dibesarkan, hhhmm sayang udh 15tahun saya meninggalkan sorong, bagaimana kabarnya SD Kristus Raja 2 yah ?? Ohya teman2 mari kita saling mempererat hubungan kita dan jangan cuma di blog ocha saja yah.. ohya moga2 kita selalu bisa berkomunikasi yah… And saya juga kangen makan di tanjung ooo, Papua banyak diluar sana yang tak tau seindah apakah engkau, smp kapanpun kau tetap menjadi mutiara yang selalu memancarkan sinarmu, walaupun saya hidup di rantau dan kini hidup di jerman, tetap papua (sorong) the best buat saya…..

  19. oh…oh sorong kota terindah, kota kenangan, kota ke 2 kampung halaman,
    jadi teringat renang di pulau buaya, renang kesupraw, renang ketanjung kasuari…………lihat sunset ditembok berlin………makanan sukun yang enak,……..semuanya g bisa diceritakan, pengalaman pertama saya yang terlama stay disorong dari tahun 2000-2004………..sorooooooong I LOVE YOU FOREVER………………………………

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s