KKN in memory

Udah 5 bulan yang lalu KKN yang quw jalani sebagai bagian dari SKS yang harus dipenuhi untuk bisa lulus dari kampus tercinta.
Pada awalnya mualesss bangetz harus KKN, sampe pengen protes ama kampus, koq kita masih harus KKN yah….Kampus lain ada yang udah gak diwajibkan KKN lagi. Ada yang kalo jurusannya manajemen seperti aquw, biasanya dikasih magang, ato KKN nya Praktek Lapangan.
Usut punya usut, pada saat pembekalan, ternyata emang kampus biru quw tercinta adalah salah satu pelopor KKN bersama dua universitas yang lain. Makanya sangat tidak mungkin KKN ini bakal dihapuskan.

Postingan ini bukan ingin membuat adeq2 angkatan jadi keder duluan. Tetapi justru ingin melampiaskan kerinduan quw dengan suasana KKN yang ternyata jadi tempat pembelajaran yang sangat bagus.

Dari LPPM kampus aquw ditempatkan di desa Lembupurwo, kecamatan Mirit, kabupaten Kebumen. Bersama dengan 5 orang teman lainnya. Yang sama sekali belum pernah kenal. Anak teknik 3 orang, peternakan 1 dan filsafat 1 orang juga. Ditambah aquw dari Ekonomi. Kenal nama hanya pada saat terakhir konsolidasi mau berangkat. Itupun cuman teman ceweq yg aquw masih ingat. Yang cowoq cuma ingat namanya sang Kormasit. Kelompok kami (subunit) terdiri dari berbagai macam asal daerah. Untungnya ada satu teman yang berasal dari Magelang. yang lain dari luar daerah semua. Aquw dari papua, yg lainnya medan, lampung, bengkulu dan kupang. Jadina yang dari magelang tentu saja menjadi jubir kami (maap ya, thar). Secara kita2 gak bisa ngomong menggunakan bahasa jawa kromo.
Selama dua bulan ber-KKN di Lembupurwo, beberapa pelajaran yang bagus quw dapatkan, a.l:

1. Bekerja dalam tim yang terdiri dari beraneka ragam orang dgn latar belakang nya masing2 justru menambah banyak ide program.
2. Dengan kelompok quw yang dari daerah berbeda2, banyak istilah2, cara bicara mereka yang unik2 dan kebiasaan2 mereka. Athhar yg asli magelang bisa ngajarin ngomong yang baik dalam bahasa jawa kromo. Berpuas2an ngomong dengan dialek ala orang timur dengan yg dari Kupang (ellen makasi ee, sonde ada lu selama KKN son tau lai be pung tempat curhat sapa). Dari medan ada Tina yang selalu menghibur dengan tingkah lucunya (anak peternakan yang gila minta ampun, kebanyakan bergaul ma sapi sih jadi mad cow nya pindah) katanya sih anak pertama tapi manjaan dan ngambekannya ampun DJ. Trus ada bang Edo orang medan tapi dari Lampung, yang keras, tegas, prinsipil, maksudnya baik tapi kadang2 omongannya nyelekit khas orang Medan, ni orang jadi enemy quw banget saat KKN (maaf y bang, mungkin emang aquw keras kepala juga jadinya bikin esmosi mulu) tapi banyak banget yang aquw dapat dari abang, bantuan2 nya dalam program quw. yang tidak quw sangka dibantu juga. N yang terakhir ada anggun (eitss jangan salah ini cowok tulen) sang Kormasit yang slengean.
3. Pengorbanan sangat dibutuhkan untuk kemajuan tim bersama. Kalau ada yang jalan sendiri2 seenak perutnya pasti deh kekompakan tim keganggu banget. Korban materi korban perasaan dan korban lain2 pasti ada dalam masa KKN.
4. Berhubungan dengan birokrasi. Mau ngajuin proposal ke Kabupaten, lewati dulu birokrasinya. Dari Pak Carik (yang baek banget), Pak Kades (yang sibuk bangetz), dan Pak Camat (yang harus diuber-uber sampe rumahnya guna mendapat ttd). Ato kalo mau biar cepat, pegang dulu kepalanya. alias udah konsultasi langsung ama yang paling atas. biar yang bawah tinggal urus administrasinya.
5. Ternyata mengajar anak SD tuh susah juga ya, 2 jam sehari seminggu mengajar aja suara langsung serak2 becek belum kalo ada yang bandel suka menganggu teman yang lain. (Terpujilah wahai engkau ibu bapak guru…… dengan nada dasar do = C#)
6. Sperti kata papa quw, KKN itu mengenalkan realita kehidupan dalam masyarakat saat ini. dan itu benar terjadi. kenafa yang ceweq kalo bawa proposal 80% pasti gol, sedangkan kalo yang cowoq sekitar 20% deh bisa oke. Apa memang pendekatan ceweq beda kali ya…. (bukan menggeneralisir tapi itu terjadi dalam subunit quw).

Kalo ditanya suka duka yang terjadi dalam KKN??? maka jawabannya adalah
SUKA nya:
– punya banyak teman dari berbagai daerah yang udah kayak sodara sendiri

– asiknya saat-saat membuat laporan terakhir yang bikin kita jadi dekat satu sama lain membagi makanan, minuman, rokok(bang edo, makasih jisamsu nya, kapok deh jadinya), tidur bareng 🙂 bukan karena niat yang macam2 tapi emang saking kecapean pada tepar bersama di depan komputer.

– saat2 pribadi yang bukan untuk konsumsi publik malah ketahuan pada saat KKN. yang ngorok lah, yang hobi makan lah (*ngelirik tina dan ellen*)

– nyanyi bersama dengan mike palsu alias athhar (sementara…………… sinar surya perlahan mulai tenggelam) miss u guyz.

– bisa ngeceng ama anak2 taruna yg juga KKN (kalo mereka nmnya latsitardanus, susah amat sih) n tentu sj para polisi Kebumen (wuakakakakak) secara aquw buat program SIM Masuk Desa gitchu.

– merayakan ultah di lokasi dengan menu mentok semur. uenaak tenan. ma’ nyos.

DUKA nya:
– kartu laporannya ribet banget, (membuat acara contek2an K1, K2 n K3 juga ribet, heheheh)
– motor quw joknya korban kena cat plang (huahuahuahua T_T)

Keseluruhan, asik banget KKN nya meskipun ada juga saat2 garing. Karena ituw aquw mau say thanks untuk beberapa pihak yang mendukung selama KKN…. (soalnya udah dapet A hehe…)
tes tes tes 1, 2, 3…..

Puji syukur untuk Lord Jesus Christ, atas berkatnya dan perlindungannya selama KKN
Ortu quw yang bersedia tidak pelit saat aquw KKN
Mertua yang selalu memberikan saran sebagai orang dalam birokrasi
Teman-teman KKN Mirit, nien, ucok, endang, ina, ade, swesti, ayu, nando, reza, meta, fera, prima, kustia, aduh banyak banget deh…. makasih yah untuk kebersamaannya, ke gereja bareng, kabur dari lokasi bareng untuk makan2 di kota, ke Pemda bareng, thanks to u all.
Sodara quw se subunit di Lembupurwo tercinta, athhar yang slalu membantu, ellen yang jadi tempat perkreditan selama di lokasi, tina yang luthu bangetz (i miss u), bang edo yang keras, n anggun yang udah susah2 jadi kormasit kita. Maaf yak kalo ada salah selama aquw bersama kalian.
Pak carik dan bu carik yang udah merelakan kami menjajah rumah nya selama 2 bulan. makasih ya bu untuk masakannya yang enak2 membuat kita pada nduthe semua. kangen banget ma lontong n pisang goreng di pagi hari.
Mas Wawan (komandan densus 89, hormat pak) n kel makasih untuk nasi goreng di malam hari, Mas Kelik n kel (yang masakannya aduhai), dan keluarga pak carik lainnya yang udah membantu. Matur nuwun
Pak Kades Anton Zulfikar SH, yang selalu mendukung program2 kami, makasih pak untuk perpisahannya yang asik (dangdutan bow)
Masyarakat Lembupurwo yang kritis2, tampangnya sangar tapi hatinya baek.. makasih pak, bu, mas, mbak..
apa yang kami lakukan mungkin hanya seujung kuku, tapi semoga dapat bermanfaat.
Pak Kasatlantas Kebumen untuk bantuannya mau ngadain SIM masuk desa di Lembupurwo, juga pak kabag pelayanan SIM nya.

n last, untuk kampus quw, pertahankan KKN, karena bukan hanya jadi tempat pembelajaran yg baik buat kami, tapi juga ajang cari jodoh, hehehehe.

One thought on “KKN in memory

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s