Cerita Mob Lagi

Keliling Jakarta

Tete satu nih baru pertama kali datang ke Jakarta. Tete tiba di Bandara Soekarno-Hatta jam 8 malam langsung menuju hotel dan tidur. Pagi jam 6 lagi tete su bangun, terus tete pake sendal langsung keluar hotel jalan kaki. Kemana kaki melangkah tete ikut saja, tete tra sadar su jam 1 siang. Lalu tete istrahat di halte bus, baru tete bongkar menangis bokar.Trus ada mas yang tanya
Mas : Pak, kenapa menangis?
Tete : Adoooh Jakarta… Jakarta… kota besar, gedung tinggi-tinggi, mobil padat, orang banyak…
Mas : Iya pak, benar sekali itu, trus kenapa bapak menangis?
Tete : Mas biar ko tau, sa keluar dari hotel jam 6 pagi sampai siang ini sa jalan keliling Jakarta tapi sa tra liat ada orang yang jual pinang!!!

—————————————————————————————————————-

BBM

Mina telepon obet

MINA : Sayang kenapa loyo bgtu..???

OBET : BBM

MINA : apa tu BBM..??

OBET : BETA BALOM MAKAN

MINA : kalo bagitu pi mkn sudah syng,se jang loyo bagitu

OBET : BBM

MINA : APA LAI TU..???

OBET : BELUM BELI MAKAN.

MINA : na pi beli sdh to…

OBET : BBM

MINA : ini kali apa lai..??

{MULAI EMOSI}

OBET :; benar-benar miskin
(seng punya doi)

MINA : oow,,na klu btu syng BBM JUA
OBET : apa tu

langsung mina jawab : baring biar mati

—————————————————————————————————-

DOA CUCU UNTUK TETE BELANDA

Ada cucu satu dia dari Papua datang ke Belanda mo lihat dia pu opa yang ada sakit keras.
Sampe di sana, opa pesan : “cucu.. kalo opa mati opa mau cucu yang berdoa buat opa, tapi pake bahasa Belanda.”
Tidak lama begini, opa meninggal.
Trus di pemakaman orang-orang suruh cucu yg berdoa sesuai dengan opa punya permintaan.
Tapi cucu ni tra bisa berdoa pake bahasa Belanda.
Tapi orang-orang smua su tutup mata dan tunggu cucu angkat suara.
Liat begitu, cucu langsung berdoa dengan logat Belanda : “EIK CANGKUL AND DE SKOPEN…EN YEI OPA KERKOF STAND BY VOOR CACING VERMAK OPA YEI..”

————————————————————————————————————–

SEX

Satu kali begini Obet de tanya sama de pu Bapak..

Obet : Bapak, sex itu apa kah..??

Obet de pu Bapak nih kaget tra baik skali Trus bilang sama Dia..

Bapak : Ah..Ko ini anak kecil baru tanya barang itu lagi. . .

Obet : Ah…Penting ini Bapak..!!

Sudah Karena Nanti Obet de tanya sama Orang lain trus orang lain cerita yang tra baik lagi Obet Pu Bapak de ppikir bagaimana supaya bisa
jelaskan ke Obet deng Bahasa yang obet bisa mengerti..

Obet pu Bapak mulai jelaskan pake perumpamaan Katak, bagaimana katak itu dari kecebong sampe de bisa jadi katak. . trus kupu2,
bagaimana dari ulat, kepompong sampe bisa jadi kupu2. Trus Obet Bapak de mulai cerita kisah tentang de pua Bapak deng pu mama
mulai kenalan sampe obet lahir.

De Bapak jelaskan luar2 nya saja.Pas selesai jelaskan begini Obet de
menangis keras2 eee. . . langsung de Pu Bapak tanya sama dia..

Bapak : Bah..Obet, kenapa ko menangis ..?? Bapak kan su jelaskan tadi toh sama ko…!!

Obet : Iyo..Bapak su jelaskan Tapi de pu jawaban panjang skali… eh… Sa Binggung mo isi bagaimana nih ?? ini de pu kotak jawaban cuma dua saja baru . .ahh kalo begitu Bapa ko yang tulis di sa pu buku ini sudah..”

Obet lempar de pu Buku Bahasa inggris ke de pu Bapak…

Obet Pu Bapak angkat buku begini dapa liat tulisan di sampul
depan. .

NAME : . . . . . . . .

ADDRESS : . . . . .

CLASS : . . . . . . .

AGE : . . . . . . . . .

SEX : . . . . / . . . .

Haaaaeeee….# Obet Bapak Badan Lemas Langsung…Macam Kena Malaria langsung kah….#

—————————————————————————————————————–

Turunan pembalap.
Cucu: Tete saya ini pembalap..
Tete: iyo ..kah..
Cucu: Sa dari Jayapura ke Sentani 10 menit PP
Tete: stop tipu…!
Cucu: kalo tikungan itu sa tra rem. macam di TV kikis lutut..
(tete tra o kalah)
Tete: cucu, waktu tete masih muda, Jayapura – Sentani tete lepas tangan..
Cucu: oooo.. tete pake swanggi to..
Tete: Bukan.. tete naik ojek…!

—————————————————————————————————–

Hamil lagi

loading

 

Keputusan untuk hamil lagi entah kenapa tiba – tiba nongol di benak saya sejak Maret 2014 lalu. Mungkin juga karena melihat teman-teman kantor saya yang bersamaan melahirkan di tahun 2012 pada hamil lagi di tahun 2014 ini sehingga sedikit membuat saya jadi pengen ikut-ikutan untuk hamil lagi.

Berhubung saya sebagai penguasa alat reproduksi saya sendiri yang mendadak menginginkan tahun 2014 ini menjadi tahun terakhir saya bisa hamil, akhirnya saya pun meminta suami untuk tidak memakai alat kontrasepsi supaya bisa mewujudkan keinginan saya itu.

Setelah saya ingin ‘ikut-ikutan’ hamil lagi seperti teman-teman lainnya, saya memang mempertimbangkan lagi keputusan ini. Karena ini menyangkut nyawa baru yang harus dilahirkan, lalu kakaknya yang masih berusia 1 tahun 3 bulan. Tapi setelah dipikirkan baik-baik, akhirnya keputusan hamil itu tetap saya lakukan.

Pertimbangannya begini :

  • Kakaknya memang masih 1 tahun 3 bulan, namun karena pemilihan waktu saya untuk hamil di bulan Maret 2014 perkiraan anak ini lahir sepertinya akan sama atau dekat dengan tanggal lahir kakaknya. sekitar akhir November 2014 atau awal Desember 2014. Seenggaknya saat bayi di kandungan ini lahir, kakaknya udah pas 2 tahun.
  • Walaupun kakaknya masih kecil, sepertinya biarlah sekalian repot ngurusin krucil-krucil ini. Daripada saya memberi jarak yang agak jauh, malah nanti repotnya ngulang lagi. Jadi biarlah sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui lah. Sekalian capek saat ini.
  • Umur saya tahun ini sudah 30 tahun. saya pikir sudah saatnya saya untuk menyelesaikan kegiatan reproduksi di tahun ini supaya berikutnya tinggal bagaimana membesarkan anak-anak saja sambil saya juga mengatur karir saya ke depan nantinya.
  • Umur suami sudah menginjak angka 37 tahun. Saya khawatir juga semakin lama ditunda anak berikutnya, kasian juga nanti. Gak mungkin kan saya mau punya anak lagi kalau suami sudah 40 tahun. Supaya setidaknya ketika anak-anak sekolah sampai pendidikan yang tinggi suami masih dalam usia produktif untuk bekerja.

Kayaknya hanya itu pertimbangan-pertimbangan penting yang membuat saya memutuskan untuk hamil lagi.

Ohya, ini kehamilan ke empat saya. Sejak yang pertama perempuan Chacha, kedua cowok Vano, ketiga Rafael, dan ini yang keempat menurut dokter cowok lagi.😀

Sangat menyayangi anak-anak ini walau yang dua nya lagi sudah tidak tinggal bersama saya. Pembaca blog ini sejak 2008 pasti tahu kisah hidup saya sejak awal itu seperti apa hingga akhirnya harus terpisah dengan anak saya yang lainnya.

Yah begitulah hidup yang harus saya jalanin. Sekarang lagi fokus ngurusin yang 1 tahun 9 bulan ini sambil merawat kehamilan ku yang sudah 7 bulan ini. Moga semua sehat selalu.

 

sumber gambat dari sini

Setelah menikah ternyata…..

 

 

Tak seindah masa – masa pacaran itu.

Atau saya aja yang selalu salah memilih yah?

Hmmm….

Kok rasanya menyesal belakangan jadinya. Tidak menyangka bakal akan ngenes begini juga.

Setelah menikah …. rasanya ngenes nes nes nes…..

Masih berharap ada perubahan sih. Kalau tidak mending diakhiri saja.

 

Ini yang punya blog kok hidupnya mengenaskan sekali. Kapan bahagianya….😦

Hai Jogja, apa kabar ?

Hai kota kelahiran ku…. Apa kabar mu saat ini ?

Suwer kewer kewer… kangen banget pengen ke Jogja. Terakhir ke Jogja itu waktu ngambil cuti kantor supaya bisa ikut wisuda adekku di UGM dan bisa bareng calon suami mengunjungi Jogja untuk memesan undangan dan souvenir nikah lalu mencari kain kebaya untuk keluarga. Itu sudah tahun 2011. Sekarang dah tahun 2014. Hampir 3 tahun berlalu. Wewwwww…….

  (Bersama mas tersayang menjelajah Jogja di waktu malam dengan motor sewaan :D)

 

(Hanya sempat foto – foto di Benteng)

Gak terasa waktu berjalan begitu cepat ya… Sekarang kangen banget dengan suasana Jogja.

Tapiiiiii…… Kalo sekarang dengar, baca dan lihat di berbagai media, nama Jogja selalu muncul dengan segala kontroversinya. Dari kasus penyerbuan tempat ibadah sampai yang terakhir ini kasus si Florence itu. Weeeew….

Jogja apa makin gak ramah yah?

Tapi tetap saya selalu pengen jalan-jalan kesana. Pengen silaturahmi dengan orang-orang yang pernah berlintasan dalam hidup saya selama di Jogja. Bapak-Ibu kost dari Sagan, Maguwo sampai Pugeran. Pengen ngunjungi asrama Syantikara tempat saya pernah tinggal selama 2 tahun. Lalu pengen dolan ke kampus bertemu dosen-dosen yang menginspirasi ku hingga saat ini. Pengeeeeeen aja. Dan saya juga kangen ikut misa Bahasa Inggris di Kapel RS Panti Rapih. Kangen suasananya. Hiksss……

Selalu berharap bisa kembali ke sana lagi walau adek saya yang lulusan Matematika UGM si Yudith udah selesai, masih ada yang satu yaitu Detha yang masih setia di PBI USD, adek bungsu ku yang membanggakan karna bisa jadi ketua PSM USD hehehehe.

Moga Jogja tetap aman dan ramah yah….🙂

Moga saya bisa kembali ke Jogja untuk wisudanya si bungsu ini.

Rafael Rahakbauw

DSC06874Sekian lama gak meng-update blog ini, jadi kangen rasanya. Apalagi setelah riuhnya pilpres kemarin yang membuat diriku banyak jalan-jalan kesana kemari membaca setiap blog yang ada topik pilpresnya.

Kali ini hanya pengen ngenalin anak lanangku yang kedua ini, dari tiga anak yang telah aku lahirkan. Tapi baru si Rafael ini yang bener-bener aku besarin sendiri bersama suami ku. Yang dua lainnya dibesarin oma dan tantenya.

Namanya Rafael. Lahir di bulan Desember. Sebenarnya ingin ku namakan Gabriel. Tapi karna pada saat itu lagi ada pertandingan Timnas Indonesia dan Raphael  Maitimo merupakan salah satu pemain yang aku suka, jadilah anak ini namanya Rafael. Lahir setelah Indonesia takluk dari Malaysia 2 – 0😀

Fotonya ini masih edit kasar. Soalnya buru-buru dibuat untuk kartu BPJS. wkwkwkwk. Lucu juga yaaa….

Demikian posting awal setelah vakum sekian lama gara-gara sibuk ngegedein ini anak + ngurus kerjaan.

 

 

 

Soal Hak Perempuan atas Alat Reproduksinya dan Kewajiban Mengurus Anak.

Judulnya sih kelihatan berat tapi isinya sebenarnya hanya curahan kegusaran hati saya melihat betapa lemahnya posisi perempuan yang pernah saya temui maupun yang tinggalnya berdekatan dengan rumah saya.
1. Seorang ibu yang usia anaknya yang pertama di atas saya 2 tahun. Masih termasuk keluarga jauh saya juga. Anaknya yang bungsu (semoga emang ini yg bungsu) malah seumuran sama cucunya yang pertama. Kalau dihitung kira-kira kalau hidup semua sih soalnya ada beberapa yg keguguran, mungkin anaknya bisa 15 orang.
2. Seorang ibu masih termasuk tante saya juga, anaknya yang pertama pun sekelas dari SD – SMP dengan saya, sahabat lah. Saya selalu main ke rumahnya dan melihat sendiri keadaan mereka. Suaminya hanya seorang guru. Teman saya ini pun adik-adiknya banyak, kasihan dia hanya tamat SMA dan entah apa ada di antara adik-adiknya yang kuliah. Karena sepertinya semua pada kawin dan memenuhi rumah ortunya dengna cucu-cucu.
3. Ada juga seorang ibu yang sempat jadi tetangga samping rumah saya sekitar 12 tahun lalu. Sudah punya 3 anak, lantas ketika hamil lagi anak ke empat dia sempat minum-minum ramuan kampung untuk menggugurkan kandungannya (hadeeeeh). Kemudian ditanyai sama Mama saya kalau mau ke dokter/puskesmas untuk minta tubektomi saja. Kata itu ibu, takut suaminya marah. Helloooooouw???
Ini hanya beberapa contoh, kalau mau ditambahkan lagi bisa lebih banyak cerita lainnya. Yang membuat saya prihatin adalah betapa kasihannya para perempuan ini. Kenapa saya bilang kasihan? Karena saya merasakan juga tidak enaknya saat hamil – melahirkan – mengurus anak. Bisa saya bayangkan bagaimana rasanya bila proses itu berulang berkali-kali.
Saya rasa dan saya pikir, kadang perempuan punya posisi lemah dalam mengambil keputusan berapa anak yang mau dilahirkan dalam keluarganya. Terutama perempuan-perempuan yang selama ini dianggap kelas dua, tidak berhak menentukan nasibnya sendiri, tidak punya bargaining power, perempuan kampung, masih tradisional pemikirannya, dan lain sebagainya.
Saya bisa mengatakan siklus hamil – melahirkan – mengurus anak itu bisa saja jadi proses yang menyenangkan selama saya menjalaninya didukung penuh oleh sang suami. Ada dua pihak yang bekerja sama disini untuk membuat semuanya menjadi lebih ringan. Tetapi kalau dalam prosesnya ternyata saya harus berjuang sendiri, sakit-sakit saat hamil gak dipedulikan, saat melahirkan gak didampingi, sampai ngurus anak pun dibiarkan sendiri karena katanya sudah kewajiban (ada yg bilang kodrat) perempuan/istri/ibu, kalau kayak gitu caranya yah cukuplah sekali saja saya merasakan susahnya melalui siklus itu. Jangan hanya mau saat enaknya saja tapi saat susahnya hamil – anak lahir suami tidak mau turun tangan ikut membantu. Padahal ya ketika kita perempuan sudah hamil, ya itu tanggung jawab bukan hanya menjaga kehamilan sampai anak lahir, tapi sudah jadi tanggung jawab seumur hidup kita untuk bisa membesarkan, mendidik dan mendampingi anak-anak ini nanti sampai dewasa/mapan. Untuk itu juga butuh peran dari pendamping kita alias para suami. Kalau dapat suami yang malas tahu, asal terima beres gak mau bantu repot-repot ngurus anak juga, jangan mau punya anak lebih dari satu. Capek sendiri buk!!! Udah capek sendiri, marganya ikut Bapaknya pulak. Hahahaha….
Jadi yang ada dalam otak saya itu, apa ya para ibu-ibu jagoan yang sudah melahirkan banyak anak itu gak capek yah? Hamil – melahirkan – mengurus anak sebanyak itu apa gak gempor juga? Emang sih bisa dibantu anak pertama kalau sudah besar. Saya juga dulu bantu Mama saya ngurus adek saya yg ke 3 dan ke 4, bagian cuci popok yang ada pupnya pun saya lakoni. Ckckckck….
Saya trenyuh kalo lihat ibu-ibu yang anaknya banyak. Apa mereka tidak punya pilihan? Memilih untuk bisa punya banyak waktu luang buat diri sendiri dibandingkan harus siaga 24 jam ngawasin anak. Ya emang kalau udah punya anak tetap siaga 24 jam demi anak, tapi bayangkan coba kalau anaknya lebih dari 5. Berturut-turut pula lahirnya kayak anak tangga. Gimana si ibu bisa istirahat? Bagaimana dengan kualitas hidup yang bisa diberikan pada anak-anaknya? Sungguh saya tak habis pikir. Mending kalau dibantu suaminya, kalau enggak?
Dari sejumlah keluarga yang saya lihat di sekitar saya, si ibu seperti tidak punya pilihan itu. Kalau emang hamil ya udah tinggal ngelahirin trus ngurus, entah nanti bisa sekolah atau tidak, bisa sampai kuliah atau tidak, ya kayak gitu lah. Padahal bertambahnya anak juga bertambahnya satu mulut yang harus dikasih makan sampai besar. Makanan, Pakaian, Pendidikan, Kesehatan, dll semua itu juga harus dipikir. Bagaimana kita mau menciptakan generasi di bawah kita yang lebih maju dari kita kalau kita hanya mikir kuantitas bukan kualitas.
Saya rasa ini tugasnya posyandu-posyandu yang ada melalui kadernya, puskesmas/pustu bahkan juga kita sendiri sebagai sesama perempuan untuk memberikan pandangan kepada para perempuan yang tidak punya pilihan maupun tidak bisa mengambil keputusan sendiri itu.
Hidup sekarang makin susah, pendidikan makin mahal, kesehatan juga. Banyak anak bukan lagi banyak rejeki, jadi sebaiknya harus dipikirkan juga masak-masak sebelum jadi ibu yang punya banyak anak. Sebelum akhirnya ada tetangga kita juga yang stress sampai bunuh anak karena bingung bagaimana mau hidupin anak sementara bapaknya gak peduli. Atau yang terpaksa sembunyi-sembunyi minum segala macam ramuan kampung, pergi ke bidan-bidan yg bisa membantu menggugurkan kandungan hanya karena tak mau punya anak tapi tidak berani mengungkapkan kepada suami untuk sekedar mengikuti KB. Miris bukan?
Sudah saatnya perempuan memahami kebutuhan dirinya sendiri juga. Alat reproduksi punya kita seharusnya bisa kita atur sendiri untuk kebaikan bersama maupun kebaikan kita sendiri. Yang hamil kita, yang melahirkan kita, yang urus anak juga lebih dominan kita sebagai ibu yang melakukannya. So…. Pintar-pintarlah kita sebagai perempuan untuk bisa berkuasa atas alat reproduksi kita sendiri.